My Entire Life in November

December 03, 2019


Saya lupa kalau bulan Oktober kemarin saya nggak bikin rangkuman kehidupan. Anjay, kenapa jadi rangkuman kehidupan, sih? Ya, pokoknya gitu lah, merangkum momen-momen kehidupan yang terjadi selama satu bulan.

Oke, yang pertama, apa ya?

Saya pindah kerja. Lagi.

Saya nggak habis pikir sama diri saya sendiri, kenapa bisa-bisanya jadi kutu loncat yang nggak karuan gini, ya? Baru juga sebulan kerja, eh udah memilih resign lagi aja. Ya, gimana dong ya. I didn't find something what I wanted before.

Kalau dipikir-pikir sih beneran banyak ilmu yang bisa diambil, cuma ya balik lagi ke... kebutuhan. When your salary can't cover your life, ya buat apa? Hehehehehe.

Yang paling sedih sih karena harus pisah sama teman-teman. Kenapa sih perpisahan itu menyedihkan? Saya merasa sudah terlanjur akrab dengan semuanya, jadi ketika memilih resign ya sedihlah pasti. Tapi tidak apa-apa. Life must go on, right?


Kedua, I got a new job. Again.
Alhamdulillah wa syukurillah. Nggak lama setelah resign, saya dapat kerjaan baru lagi. Kali ini saya punya harapan untuk bisa belajar lebih di sini. Memang bukan company, tapi setidaknya saya belajar langsung dari ownernya alias Bu Bos yang setiap hari bisa saya ketemuin.

And I keep learning to fix my english properly. Karenaaa... pekerjaan saya sekarang menuntut saya untuk menulis dalam Bahasa Inggris. Hal yang sebelumnya belum pernah saya lakukan. Makanya saya anggap ini sebagai latihan dan praktik langsung. Setelah seminggu bekerja, saya merasa vocabulary saya minim sekali. Jangan tanya soal grammar. Berantakan, kayak hati saya.

Tapi, saya sempat terharu waktu Bu Bos akhirnya lebih memilih saya dibanding dua kandidat lainnya. Padahal saya banyak kekurangannya dalam berbahasa Inggris, tapi beliau tetap bilang, "Saya pilih kamu karena kamu anaknya mau belajar dan nggak iya-iya aja sama omongan saya, masih mau nyanggah, masih mau ngasih masukan. Dan saya suka jenis tulisan kamu."

Saya mau nangis waktu itu. Emang dasar mellow banget anaknya. Setiap kali saya pulang, Bu Bos dan Mbak Managernya selalu bilang "Makasih ya, Tiwi" dan saya bisa dipastikan langsung terharu hanya dengan kata terima kasih. Di sisi lain, apreasiasi kayak begitu bikin saya sadar untuk melakukan hal yang sama ke orang lain yang sudah membantu saya banyak hal, sekecil apapun.


Ketiga, saya lagi rajin banget mencoba hal baru.
Bulan November saya beberapa kali mencoba mengedit foto teman-teman jadi kartun atau vector. Dulu sempat tertarik bikin WPAP, tapi karena laptop tidak support untuk softwarenya, jadinya nggak terlaksana. Ya, maklum kok, laptopnya sudah uzur. Alhamdulillah masih nyala, jadi tetap bisa dipakai bekerja. Sementara berkarya lewat ponsel dulu saja.

Saya amazed sama diri sendiri. Fyi, my heartbreak story hurt me a lot. I think I'm gonna die if I couldn't handle it. Kayak saya jadi harus punya pengalihan yang bakalan bikin saya tetap waras. Makanya, selain edit-edit gambar, saya mencoba edit video. Ya, bukan video kayak film-film gitu, video sederhana. Mungkin saya mau bikin video karaokean aja deh nanti. Hahaha.

Satu lagi, saya ingin coba bikin video baca sajak. Tapi belum pede sama suara sendiri. Makanya, percobaan pertama sempat minta bantuan sama salah satu teman dari Semarang. Untung dia mau. Terima kasih banyak, ya, Sistiw.


Keempat, saya kecelakaan. Jatuh dari motor.
Saya nggak tau ya, ketika saya punya pikiran agak buruk tentang kecelakaan pas lagi motoran, saya pulang dengan selamat. Tapi sebaliknya, kemarin saya sama sekali nggak mikir apa-apa, eh malah jatuh begitu saja.

Apa kalau dipikirin itu malah jadi aware sama sekitar, ya? Jadi, otak tetap terjaga biar mengendarainya dengan aman. Mungkin gitu kali, ya?

Satu hal, waktu jatuh, saya nggak langsung bangun. Refleks saya malah megang kepala yang masih pake helm dan merem. Takut kalau ada mobil atau truk atau apalah di belakang yang ngebut terus ngelindes saya. Ya, kalau langsung mati sih tidak mengapa, kalau luka parah? Hidup segan mati tak mau nanti jadinya.

Tapi... alhamdulilah cuma memar-memar aja. Nggak ada tulang keseleo atau luka lainnya.

Yak, sekiranya itu saja rangkuman kehidupan di bulan November. Sisanya masih sama kayak biasa. Masih belum bisa move on. Ehehehehe. Maaf ya.

Cileungsi, Desember 2019.
00:13

You Might Also Like

10 comments

  1. Video karaokeannya nanti ditunggu :v

    ReplyDelete
  2. Sepertinya kita orang yang sama, sama sama gk betahan kalo kerja, haha.. monmaap kalo salah.
    Paling lama kerja 3 tahun. Angan-angan dulu pengennya kerja sampek bertahun-tahun, biarpun udah berkeluarga tapi karir tetap lancar jaya. Tapi apalah daya, saya bukan orang yg seperti itu. Haha..

    Terima kasih Tiwi, hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya nggak bertahan karena belum nemu yang cocok sih hahahaha. Terakhir kerja paling lama juga 8 bulan. Sama kak, pengennya bisa bertahun-tahun, tapi ya gimana wkwk.

      Terima kasih kembali kak :)

      Delete
    2. Mudah2an cocok di kerjaan yg bukan company itu ya Wii, aamiin ;)

      Delete
  3. Wah, gampang banget kayaknya dapet kerja.

    Btw itu jatohnya di tengah jalan? Gak ngebayangin sih pasti deg-degan kalo ada kendaraan lain lewat.

    Btw, salam kenal Mba. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak semudah kelihatannya kak :D

      Iya di tengah jalan kak. Kalo di pinggir jalan mah kayaknya ga mungkin saya diem aja wkwk. Nah itu emang degdegan banget karena takut ada kendaraan lain ngebut di belakang soalnya lagi sepi pas itu.

      Salam kenal kembali kak :D

      Delete
  4. gue dari juni lalu sebenernya mau bikin tulisan seperti ini juga. yang menceritakan, hal apa saja yang telah di lalui selama satu bulan. tapi malu, dan merasa kalo hidup gue enggak sekeren kehidupan orang lain. hahah

    nah loh, gue malah baru tau kalo lu suka edit'' video gitu, tiw. jadi pengen liat juga. dan hasil foto di edit jadi kartun, juga belom pernah liat kayaknya. kalo gue sejauh ini, paling cuma edit-edit foto doang sih. sama mulai iseng-iseng ngerekam video, kemudian di edit gitu.
    udah jago bikin cerpen, sekarang udah mulai merambah ke hobi yang baru. panutan sekali, kisanak
    *sembah tiwi


    kyaknya tulisan gue yang baru nanti, bakalan nulis hal seperti ini juga deh. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin aja, Ji. Gue juga belom rutin sih hahaha. Cuma bagi gue ini kayak jadi pengingat aja karena gue anaknya gampang lupa. Catatan bulanan tahun lalu kadang juga masih gue baca. Jadi buat instropeksi diri sendiri aja sih. Wkwk

      Baru mulai kalo edit-edit video. Aslinya tertarik banget sama video, tapi kalo buat pengambilan gambar yang bagus gue nyerah wkwk.

      Kemarin kan gue edit foto-foto jadi kartun gitu buat iseng aja sih. Hehe. Apaan lu pake sembah-sembah. Sembahlah allah yang Maha Esa. Wkwk

      Cus tulis lah. Nanti gue baca :D

      Delete