Perjalanan: Gunung Argopuro 3088 Mdpl (Part 4)

Sebelumnya:

Tidur di Rawa Embik sangat jauh dari kata nyenyak. Sleeping bag sudah bukan lagi barang yang mampu membuat tidur lebih nyaman seperti biasanya. Dinginnya tetap masuk. Guling sana, guling sini, dinginnya tetap tak tertahankan. Padahal, aku sudah berada di tengah bersama ketiga perempuan lain di dalam tenda, yaitu Kak Fita, Mbak Megumi, dan Mbak Cecil. Alhasil, tidur meringkuk pun masih tetap tidak bisa. Hanya mata yang terpejam, tetapi badan serasa ditusuk jarum. Hahaha.

Minggu, 2 Agustus 2015
Paginya, kami menyalakan api lagi demi menghangatkan badan dari udara dingin. Matahari belum muncul, sehingga kami belum bisa berjemur seperti sebelumnya. Hal yang lebih mengagetkan juga adalah bahwa air di dalam botol pun berubah menjadi es. Ini menandakan bahwa Rawa Embik pada tengah malam sampai dini hari tadi berada di suhu di bawah 0°. Uh, pantes dinginnya kayak di freezer.

Airnya jadi es!
Ini bukan abu dari gunung Raung, ini butiran es yang halus

Masak pagi tetap Mas Erwin yang masak karena dialah koki terbaik yang ada di kelompok kami. Coba bayangkan, ada menu aneh di pagi ini: kami menggoreng nugget menggunakan bumbu pisang goreng. Itu sih karena pisangnya sudah habis dimakan, jadi sisa tepungnya saja. Tapi rasanya lumayan juga. Sebelumnya malah pisang yang digoreng dengan bumbu ayam Kentucky. Hahaha. Ngomong-ngomong soal makanan dan es, kami sempat ingin membuat es teh, namun tidak juga terlaksana. Dingin-dingin gitu kok minum es, mendingan teh anget lah.

Packing!

Menuju puncak…
Persiapan setelah makan pagi kami percepat, karena kami akan melanjutkan perjalanan menuju 3 puncak, yaitu Puncak Argopuro, Puncak Arca, dan Puncak Rengganis. Perjalanan menuju pertigaan puncak memakan waktu 1 jam. Kami beristirahat sebentar sebelum benar-benar mendaki ke puncak. Kami sendiri memutuskan untuk mendaki ke Puncak Argopuro telrebih dahulu karena dirasa track yang cukup menguras energi. Memang benar, tracknya cukup sulit dilewati. Dan inilah puncaknya… Tidak seperti puncak gunung pada umumnya memang.

Puncak Argopuro, akhirnya!
Kayak masih di dalem hutan nih puncaknya.
Ini buat kamu. hahaha

Tak berlama-lama di Puncak Argopuro, kami turun menuju pertigaan tadi tetapi melewati Puncak Arca atau Puncak Hyang. Mengapa puncak ini dinamakan puncak Arca/Hyang, karena memang terdapat patung Arca yang sudah runtuh. Sebelum melewatinya, dari atas puncak Argopuro kami bisa melihat Danau Taman Hidup yang akan menjadi tempat camp kami selanjutnya, serta Gunung Semeru yang terlihat jelas. Bahkan Gunung Raung yang saat itu sedang erupsi pun masih terlihat sangat jelas.

Danau Taman Hidupnya keliatan kan?

Puncak Hyang
Reruntuhan arca

Turun di pertigaan, kami langsung melaju ke Puncak Rengganis yang katanya terdapat makam Dewi Rengganis. Jalur track menuju puncak Rengganis cukup mudah dan dekat. Sebelum smapai ke puncaknya terdapat banyak batu kapur putih. Suasana siang itu cukup terik memang. Pasalnya kami summit pada saat tengah hari. Bisa dibayangkan bagaimana panasnya siang itu berada di puncak. Tapi sungguh lebih bagus puncak Rengganis dibanding Puncak Argopuro. Gumpalan awan putih di belakangnya mampu membuatku terpesona meski panas terik.


Puncak Rengganis!!!
Makam Dewi Rengganis

Dan hal yang paling menyegarkan selain air minum adalah mengonsumsi nata de coco. Wah, segar sekali berada di puncak dan minum nata de coco. Kayaknya sih jadi minuman paling nikmat yang kami bawa ke puncak siang itu.

Kami tak berlama-lama berada di puncak, karena memang kami mengejar waktu untuk sampai ke Danau Taman Hidup yang jauhnya jauh banget itu. Bisa dilihat kalau danau itu terlihat dari puncak, dan kami masih harus berputar untuk sampai ke sana.

Jalan lagi, jalan terus, jalan sampai ke Danau Taman Hidup…
Makan siang
Setelah makan siang di pertigaan tempat kita istirahat tadi, kami meneruskan perjalanan. Ya, kali ini sih perjalanan kami cukup mudah karena track sudah mulai turun dan bisa berjalan lebih cepat. Estimasi waktu tiba di Danau Taman Hidup mungkin sekitar 4-5 jam. Seperti biasa, kami berusaha untuk sudah mendirikan camp sebelum malam tiba.

Sayangnya karena jalannya sudah turunan, rombongan kami terpisah dan ada yang berjalan duluan. Aku termasuk kloter terakhir karena meskipun jalan turunan, aku tidak berani lari, takut nyusruk.

Hola, sudah lelah berjalan lebih dari 5 jam, kloter terakhir yang berisi aku, Mas Erwin, Kak Fita, Mbak Cecil, Denden, dan Kak Edo, belum juga sampai ke Danau Taman Hidup. Hari sudah mulai gelap dan kita masih berputar-putar di dalam hutan. Kakiku sudah sangat lemas sekali rasnaya, tapi Mas Erwin selalu bilang, “Sebentar lagi kok.” Baiklah aku coba mempercayai omongannya. Namun, sampai 1 jam kemudian belum juga sampai dan kami sempat tersesat dan salah jalur. Untung saja Mas Erwin ingat lagi jalurnya. Hahaha. Padahal kami sudah smepat mendengar suara orang yang berkemah, kemudian hilang lagi karena kami melanjutkan jalan ke arah yang salah.

Sampai di Danau Taman Hidup sekitar pukul 7 malam. Dinginnya angin danau langsung menyambut kami. Ah, rasanya aku ingin cepat-cepat masuk ke dalam tenda dan tidur. Lekas esok pagi dan pulang.

To be continued.

Selanjutnya di Perjalanan Gunung Argopuro 3088 Mdpl (Part 5-END)

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

"My Green School" (Hortatory Exposition)