Ghibah Buku Labirin Rasa Bareng Mayang Dwinta

May 30, 2020


Judul: Labirin Rasa | Pengarang: Eka Situmorang Sir | Penerbit: Wahyu Media | Tahun Terbit: Cetakan Pertama, 2013 | Tebal Buku: 394 hlm. | ISBN: 979-795-753-5

Hampir sebulan lalu saya direkomendasikan sebuah buku dari penulis yang belum pernah saya dengar. Labirin Rasa karya Eka Situmorang Sir. Sampai akhirnya saya mencari beberapa reviewnya di Goodreads dan membeli buku bekasnya di Tokopedia. Membaca buku ini termasuk cepat ketika saya sedang bosan membaca buku M. Aan Mansyur yang punya terlalu banyak catatan kaki di dalamnya.

Labirin Rasa bercerita tentang kehidupan Kayla dalam lika-liku romansa yang cukup membuat kita dibuat tersesat. Keluyuran sana-sini ke banyak kota. Berawal dari nilai semester yang ancur-ancuran, bertengkar sama papanya, Kayla memutuskan untuk mengunjungi Eyangnya di Yogyakarta. Dan di sanalah ia bertemu seorang Pangeran Fajar sesuai dengan wasiat kakeknya.

Well, ternyata nggak sampai di situ aja. Pangeran Fajar bukanlah Pangeran Fajar seperti yang ia percayai selama ini. Semakin dalam ia masuk ke dalam labirin, maka semakin tersesatlah ia. Bukan cinta sejati yang didapat, malah ia terjebak pada sebuah toxic relationship.

Buku yang sederhana dengan penuturan yang ringan ini bisa dinikmati sambil ngeteh jika jamu tidak begitu terganggu dengan beberapa salah ketik dalam buku ini. Tak bisa dipungkiri bahwa dari buku ini kita bisa belajar untuk menghadapi yang namanya toxic relationship dan bagaimana seseorang bisa bersikap seperti itu. Tanda-tandanya terlihat jelas, hanya saja kadang kita buta dan meromantisasi hal tersebut.

Nah, sebelum pembahasan yang terlalu jauh, saya berniat memperkenalkan segmen baru di blog ini, yaitu Ghibah Buku Corner. Dimana saya akan mengajak satu orang untuk mengulik suatu buku yang disepakati dan dibahas dengan konsep tanya jawab dan diskusi diselingi ghibah tipis-tipis.

Teman ghibah pertama yang berhasil saya ajak bergabung adalah Mayang Dwinta, seorang bloger buku sekalipun pemilik blog Buku Kemana Saja (To Anywhere Books). Senang banget akhirnya bisa maksa bloger kece ini buat joinan di blog saya yang minim kolaborasi. Ahahaha.

So, inilah hasil ghibah buku Labirin Rasa bersama Mbak Mayang. Enjoy~

Tiwi: Assalamualaikum Wr. Wb. Hai, Mbak Mayaaaaang! Aku sangat excited akhirnya bisa ngajak Mbak Mayang ghibah buku. Btw, Mbak Mayang suka buku genre apa sih?

Mayang: Waalaikumussalam Wr. Wb.

*Kayak mau kajian ya*

Hahaha, ini nggak kenalan dulu apa gimana?

Senang juga jadi tamu pertama di segmen Ghibah Buku Corner-nya Tiwi. Merasa tersanjung nih. Kalau genre, aku paling suka horror dan thriller.

Tiwi: Hahaha duh aku grogi. Yaudah kenalan dulu kenalan. Biar pembaca pada tau siapa sih Mbak Mayang ini, kok tau-tau muncul di blogku. Silakan, Mbak Mayang tunjukkan pesonamu!

Mayang: Hahahanjir, pesona.

Halo, salam kenal pembaca blog Tiwi yang segambreng jumlahnya. Aku Mayang Dwinta dari blog mayangdwinta.com. Ke sini karena diundang Tiwi untuk menjadi teman ghibahin buku dan mantan.

Tiwi: Biar ala ala take me out gitu, Mbak. Siapa tau abis ini ada yang nyangkut entah rezeki atau jodoh. Aamiin.

*kayak kajian beneran kan*

Wah, genre kesukaannya Mbak Mayang seru juga ya. Aku juga suka nih kalo thriller, tapi no horror-horror club. Karena penakut banget anaknya. But, kali ini aku mau ajakin Mbak Mayang buat ghibah buku yang bikin gemes, tapi bukan thriller atau horor nih. Gapapa ya?

Mayang: Enggak apa-apa banget. Aku juga suka yang gemes-gemes asal nggak ninggalin pas lagi sayang-sayangnya aja.

Tiwi: Duuuuh, sabar belom mulai udah curhat colongan aja, Mbak. Tabok nih! Kalau buku Labirin Rasa karya Eka Situmorang Sir udah pernah baca belom?

Mayang: Udah, Tiw. Itu salah satu buku yang bikin pengin nabokin diri sendiri. Hahaha. Ceritanya relate banget sama kamu kayaknya tuh.

Naq gunung-naq gunung gitu yekan

Tiwi: Lho, lho, kok relate sama aku? Denger-denger Mbak Mayang juga suka naik gunung, kan? Berarti relate sama Mbak Mayang juga dooong!

Ih, kenapa tuh sampai mau bikin nabokin diri sendiri? Tapi emang gemesin banget sih ini buku. Gemes sampe bikin pengen jambak rambut mantan *ups

Mayang: Aku hanyalah anak gunung karbitan, Tiw. Bukan militan. Hehe.

Pengin nabokin diri sendiri karena ceritanya toksik banget. Ibarat masak kue, kuenya enggak mau ngembang. Malah bantet seperti kisah cinta para karakternya yang terjebak cinta penuh gaslight dan drama.

Tiwi: Ahahaha tapi tetap bisa disebut anak gunung kok, Mbak. Gapapa gapapa.

Wuaaah, kue bantet ini emang ga enak buat dimakan. Keliatannya doang bagus secara tampilan tapi ternyata dalemnya gagal total. Nggak layak pokoknya.

Tapi bentar, aku mau tanya dulu nih.
First impression dari judulnya gimana, Mbak? Secara ini judul puitis banget kan. Labirin Rasa. Tuh, puitis abis menurutku.

Mayang: Begitulah memang kue bantet. Meskipun difrosting dengan cantik, kalau dalemnya bantet tetap tidak akan membuat bahagia.

Kesan pertama dari membaca judulnya... hmmm... takjub sih. Labirin Rasa. Sok iye banget judulnya. Pikiranku langsung terbawa ke hal-hal yang penuh teka-teki dan intrik cerita yang mungkin akan sedikit memusingkan. Puitis dan memang 'indie' banget rasanya. Tapi... Isinya...

Tiwi: (((indie banget)))
(((Sok iye)))

Hahaha, Mbak Mayang nih anti menye-menye club apa gimana sih?

Tapi aku setuju sih. Aku juga mikir ini buku akan jadi buku yang rumit, tapi duh isinya metropop banget ya ternyata. Kalau boleh tau, apa yang akan Mbak lakukan kalo ada di dalam kue bantet? Eh maksudnya kalo punya hubungan yang kayak kue bantet?

*Yaampun kenapa malah ngomongin kue?* Gapapa gapapa tetap ada hubungannya kok nanti.

Mayang: Enggak anti juga, Tiw. Cuma capek mengalami hal menye-menye dalam hidup dan malas kalau ketemu yang menye-menye juga dalam buku bacaan. Hidup tidak selembek itu, kisanak ~

Bahkan kalau dibilang metropop rasanya juga masih belum cocok, Tiw. Aku malah berani menyebut dia termasuk kategori teenlit atau chicklit.

Oke-oke, yang chicklit kayaknya enggak masuk karena ada unsur ena-enanya.

Ya, teenlit-lah kalau begitu. Konfliknya enggak dewasa, bahkan sangat kekanakan. Pembawaan karakter enggak konsisten, malah berubah 180 derajat. Banyak minus yang aku dapat dari buku ini.

Kalau aku punya hubungan kayak kue bantat... Emm... Kayaknya aku bakalan menjadikannya remah-remah dan mencampurnya dengan makanan lele.

Tiwi: Oke oke. Hidup emang tidak semudah dalam buku. Tapi kok aku suka yang menye-menye yaaa. Huhu. Aku suka hal-hal romantis~

Tapi soal kategori ini sebetulnya ngebingungin nggak sih, Mbak? Aku kurang setuju kalo dibilang ini teenlit karena dia metamorfosa dari masih kuliah sampe bekerja. Dan porsi ciumannya juga banyak! Jadi lebih cocok di chicklit atau metropop. Hahaha

Hmmm, bhaiq. Makanan lele lalu lelenya dimakan lagi sama Mbak Mayang? Hahaha hayolo.

Oke, kita beralih ke karakter nih yaa. Kenapa Mbak bisa bilang karakternya nggak konsisten? Itu semua karakter atau cuma buat Kayla selaku karakter utamanya?

Mayang: Semua masalah selera, Tiw. Romantis itu menyenangkan asal tidak berlebihan. Dan tidak ditinggal saat sayang-sayangnya.

*otidaaak maafkan aku, Tiw. hahahaha. dari tadi nyentil kamu terus.

Bener. Aku juga bias mau mengkategorikan dia di genre apa. Kalau beberapa ulasan yang pernah aku baca novel ini dikategorikan di tiga genre tadi. Chicklit, teenlit, dan metropop.

Syalan, dibalik. Tapi sambel pete dan lele goreng memang kenikmatan tiada dua, Tiw. Sungguh. Apalagi kalau abangnya yang goreng habis pipis nggak cebok dulu. 

Kayla. Sebagai heroine (oke, aku harus mengakui dia heroine karena dia pemeran utama meskipun dia banyak kekurangan sebagai pemeran utama), Kayla mengalami perkembangan karakter yang menurutku sangat bertolak belakang. Apalagi jika dikaitkan dengan plot dan timing cerita. Dan semua berubah hanya karena ramalan eyang-nya tentang si Pangeran Fajar. Oh, ayolaaah... Ini tipikal cerita yang aku baca saat SMP. Cerita karangan Mira W. dan Marga T. bangettt.

Tiwi: Jahanam emang Mbak Mayang! Padahal Mbak Mayang juga digantungin kek jemuran basah~~
*benerin kerudung

Tapi tidak mungkin ini masuk kategori dewasa karena adegan ena-enanya kurang. Fufufu. Padahal asik~

Kampret emang. Fix abis ini aku gamau makan lele goreng di abang-abang lagi. Kalo di teteh-teteh masih mau. Siapa tau bayarnya bisa pake saweria~

Nah nah kita sepemikiran ini. Hanya gara-gara ramalan si Kayla jadi berubah dratis padahal sebelumnya dia nggak percaya ramalan. Aku sendiri merasa Kayla ini polos banget, iya nggak sih? Macam dikasih wasiat langsung cocokologi. Hahaha

Mayang: Anjir, jemuran basah.

Kalau pengin banyak ena-enanya baca bukunya Enny Arrow, Tiw. Adegan ena-enanya banyak banget sampai panen gold medal.

Kenapa harus saweria kalau bisa bayar di karyakarsa?

Iya. Kayla adalah karakter utama yang difigurankan karena kepolosannya. Enggak punya keteguhan batin. Biasanya kalau galau tinggal semedi di gunung. Ini galau perkara Ruben aja sampai tahunan kayak panu yang enggak ilang-ilang. Kayla enggak punya kekhasan karakter utama. Dia dipermainkan plot yang makin ke belakang makin enggak relevan dengan premis awal.

Tiwi: Nice one. Aku akan coba baca Enny Arrow kapan-kapan atau Mbak Mayang punya ebooknya? Hahahaha.

Karena Saweria lebih enak untuk menyawer recehan kalau karyakarsa aku fokuskan untuk mendapatkan konten eksklusif~

Di awal sebenarnya aku agak miss. Kayla nih suka sama Ruben karena apanya ya? Karena dia ganteng doang sih aku nangkepnya. Terus keburu dikasih tau wasiat. Tapi secara karakter Mbak menilai si Kayla ini plin plan nggak sih? Terus Ruben... fakboi banget nggak sih? Ih pengen nyeburin ke neraka

Mayang: Hahaha. Enggak ada ebook-nya, dulu punya buku fisiknya. #lhah

Betul. Kayla memang suka sama Ruben hanya karena dia ganteng. Dan pintar nyepik (asli jago banget nyepiknya). Kayla yang udah telanjur kemakan cocoklogi wasiat eyangnya langsung capcipcup kembang kuncup sama Ruben. Naksir lah dia tanpa mikir dua kali. Dan sebagai cewek tomboi yang belum pernah icip-icip dunia percintaan, bisa dijamin, Kayla jatuh ke lubang hitam karena langsung suka sama seorang fakboi.

Kalau dibilang Kayla plin-plan, aku kurang setuju. Mungkin lebih tepat kalau kita bilang Rubenlah yang manipulatif.

Tiwi: Ah, bener juga sih kalo Ruben dibilang manipulatif. Dia memanfaatkan kebaikan dan kepolosan Kayla untuk bisa jadi "selingan".

Mari kita perdalam soal karakter Ruben. Karena mau tidak mau Ruben ini kan jadi center di hidup Kayla, ya. Menurut Mbak, latar belakang Ruben yang selalu dinomorduakan sama orangtuanya relevan nggak untuk bikin dia jadi seorang yang manipulatif?

Mayang: Betul. Karakter seseorang bisa dibentuk melalui bawaan dan linkungan. Tipe mencintai juga termasuk dalam karakter manusia. Aku suka bagian Eka menjelaskan latar belakang keluarga Ruben. Kalau mau dicermati betul-betul, Ruben menomorduakan Kayla dengan Veni karena dia juga dinomorduakan oleh orangtuanya. Sifat manipulatif Ruben muncul karena dia punya "self-issue" dengan orangtuanya. Karena manusia butuh penyaluran energi (positif dan negatif), maka Ruben menyalurkan energi negatifnya ke pasangan, yaitu Kayla.

Tiwi: I see. Tapi aku tetap kesal banget sama Ruben sampai akhir cerita. Di luar dari self-issue yang dia punya pada akhirnya kan dia juga nggak mau dinomorduakan sama Kayla dengan pekerjaannya.
*hih emosi sekali aku ya

Dan kemudian penyaluran Kayla untuk melupakan adalah dengan menjelajah ke beberapa kota di Indonesia sebagai ajang pelarian juga. Seingetku Mbak Mayang pernah gini juga ya? Hehehehe. Dari kota-kota yang dikunjungi Kayla, ada yang jadi kota favorit Mbak Mayang nggak?

Mayang: Woyajelas. Siapa pembaca yang enggak kesal sama karakter Ruben? Kalau aku bisa masuk ke buku, udah aku jedotin kepalanya ke bibir jamban. Sok cakep, sok kaya, dan sok bisa menguasai semua perempuan. Dan sok-sok lainnya yang membuat dia sok-sokan jadi karakter utama cerita padahal yang nomor satu adalah Ketuhanan Yang Maha Esa.

Ruben dan Kayla memang hubungannya toxic, Tiw. Putus nyambung dengan dalih masih mencintai. Padahal kalau masih mencintai, kata putus itu haram diucapkan.

*ceileh

Bentuk pelarian Kayla hanya bisa dilakukan oleh orang kaya. Aku cuma bisa lari ke satu kota. Itupun akhirnya kehabisan uang. LOL BANGET.

Hmm... Harus banget nyebut kota favorit nih?

Tiwi: Hahaha anjir bibir jamban. Tapi ya kalo Mbak Mayang bisa masuk ke buku mau jadi siapa? Rossa? Rossa kan kayak bodyguard banget buat Kayla, sayang aja porsi dia di buku ini nggak banyak.

Ya kalo saling mencintai tapi terhalang restu orang tua kan harusnya diperjuangkan ya, Mbak. Bukan malah ngomong putus~

Haruslah di jawab kan ini menyangkut kota-kota di dalam buku, Mbak. Jogja, Malang, Bali, Lombok, Makassar, Medan. Mana yang jadi favorit? Awas ya kalo nggak dijawab, aku palakin lagi nanti~

Mayang: Kalau mau masuk ke buku, aku mau jadi neneknya Kayla ajalah. Eyang putri. Bijaksana banget dan udah ngecap asam garam kehidupan. Enggak perlu ngalamin plot menye-menye yang ditulis pengarang lagi. Tinggal duduk anteng, nunggu mati. Damai bets pokoknya.

Hahahahahahahanj. Maaf. Ngaca, Tiw. Pedih mana sama kisahmu yang manis dikecap di awal dan benyek ditinggal di akhir? Ulululu...

*kabur naik jetski

Sebenarnya aku suka penggambaran Medan. Kokoh dan mengagunkan kayak semen Gresik. Petualangan Kayla di Medan adalah favoritku di buku Labirin Rasa. Di sana Kayla seperti ditampar kejadian-kejadian yang sesuai dengan ramalan eyangnya tentang si Pangeran Fajar. Alih-alih Ruben si Pangeran Kesiangan, justru Pangeran Fajar-nya Kayla ini orang yang sangat dekat dengannya. Rasanya ingin misuh-misuh ke Kayla yang udah telanjur menghamburkan duit buat kelayapan. Kenapa dari awal enggak langsung ke Medan aja? Biar enggak ada drama dicolek sama bule dan nyaris dianu sama teman serongnya?

Namun, karena aku belum pernah ke Medan, maka aku memilih Makassar menjadi kota favorit.

Tiwi: Yangti adalah tokoh suri tauladan kalau dalam kisah-kisah nabi. Masya Allah. Petuahnya sungguh mendamaikan hati Kayla yang bebal sampe cipokan depan pager. Kampret benar adegan ini. Hahahaha.

Kampret betul emang Mbak Mayang! Yok ghibah mantan aja yok nggak usah ghibah buku. Hahahaha. Memang tidak ada yang bisa dibanggakan dari hubunganku yang kandas selain penyesalan. Huft~

Medan keren sih. Tapi aku lebih cinta sama Jogja meskipun perjalanan Kayla dan Ruben di Jogja itu kayak semu, tapi PDKT mereka asik buat diikutin. Yang namanya PDKT emang selalu manis yhaaa~~

Ya kalo dari awal langsung ke Medan, esensi Labirin Rasanya nggak ada donggg. Padahal labirin itu fungsinya untuk bikin tersesat... Tersesat dalam kebutaan cinta. *eaaaa

Sudah ketebak sih. Memori Mbak Mayang banyak di Makassar, tapi aku juga suka Makassar secara wisata.

Mayang: Woiya, Kayla emang gadis kemarin sore yang kenal cinta. Dapat Ruben langsung nyosor aja. Untung sama Yangti diingetin, kalau enggak... bablas ke Oyo Hotel.

Penyesalan memang datangnya di akhir. Kalau di tengah namanya sisipan.

*jokes lawas

Wkwkwk. Maunya pembaca maruk yang sok jadi kritikus banget ya langsung ke Medan. Tapi memang Medan membuatku jatuh cinta karena deskripsi Eka sangat bagus, Tiw. Eh, iya, tapi sekarang aku mulai paham kenapa Eka milih judul Labirin Rasa. Mungkin memang itu tujuannya. Kita disesatkan terlebih dahulu dengan cumbu-cumbuan Ruben yang kata Kayla... Ehem... Menggelora. Baru disadarkan pakai kunci inggris kalau ternyata bukan Ruben yang membuatnya bahagia. Ruben cuma batu ganjalan yang harusnya dihancurkan dan dicampur ke adonan aspal.

Tapi Makassar yang diceritakan Eka enggak lengkap dan konkret sih, Tiw. Dia menuliskan kalau Bantimurung itu ada di Makassar. Padahal lokasi tepatnya ada di Kabupaten Maros. Entah karena dia mengira demikian atau kurang riset saat menulisnya.

Tiwi: Aku mau misuhin Kayla. Dia polos, tapi saat bermetamorfosa yang berubah hanya penampilan, otaknya enggak, rasa pekanya enggak. Jelas juga kenapa Ruben pada akhirnya berbalik suka karena secara penampilan si Kayla udah jadi menarik. Ya kan?

Hih katanya horang kaya tapi bablasnya kok ke Oyo Hotel~ Ra modal blas.

Medan dideskripsikan dengan detail oleh Eka karena dia orang Medan, Mbak. Nyadar nggak? Bisa jadi dia lebih tahu secara lokasi dan kultur adat Batak. Secara nggak langsung kita jadi diperkenalkan dan ditujukan untuk mengerti adat Batak. Dan kota-kota lain cuma tempat singgah, cuma check point dalam labirin hidup Kayla sebelum sampai di tujuan. Makanya deskripsi kota-kota lainnya nggak sedetail seperti dia menuliskan soal Medan 

Ih yaampun Tiwi udah kayak asisten penulisnya aja ilmu sok taunya~

Ruben doyan nyosor ya? Sama kayak mantannya Mbak Mayang *eh ampun

Btw, mau bahas soal hubungan toxicnya Kayla-Ruben? Agar supaya buku ini bisa diambil hikmahnya. Hahaha.

Mayang: Betul. Sepakat. Ruben ini emang cerdas otaknya kalau dipake buat mikir soal perempuan. Makanya Kayla yang masih baru di dunia percintaan mau-mau aja tiap diajak balikan. Apalagi yang balikan terakhir waktu mereka anuan lantaran Kayla tidak tahan dengan bodi roti sobeknya Ruben. Anjir, stensil banget asli. Dari segi penokohan, aku enggak dapat kesan apa-apa. Protagonis dan antagonisnya abu-abu. Semua karakter memiliki porsi yang sama: sama-sama ngambang. Perubahan karakter Kayla yang saklek di penampilan juga didukung dengan perubahan timeline yang tiba-tiba. Tiba-tiba Kayla pulang dari petualangannya. Tiba-tiba Kayla mendewasa dan sudah bekerja. Tiba-tiba Ruben muncul lagi dan ngajak balikan sampai berkali-kali.

Di mana proses perkembangan karakter Kayla? Enggak ada. Penulis hanya bermain waktu dan tempat.

Wkwk. Jangan gitu, Oyo adalah sekarang mendekati bangkrut karena Covid-19 lho, Tiw.

Oh, iya juga ya. Dari nama penulisnya juga ketahuan kalau dia orang Medan. Makanya fasih banget penuturan soal Medan dan seluk-beluknya. Makanya Medan jadi kota combo yang menutup akhir cerita. Cuma aku enggak habis pikir kenapa karakter saudara--yang nantinya jadi suami Kayla--ini munculnya ujug-ujug di bagian mendekati akhir. Proses pengenalannya bias.

Amin. Semoga bisa jadi asisten penulis betulan, Tiw. Biar bisa mbolang ke mana pun kau suka ~

Boleh. Hubungan toxic Kayla-Ruben ini sebenarnya sudah sering terjadi di banyak kalangan; mulai dari anak usia remaja hingga orang dewasa dengan usia kepala tiga. Ada beberapa clue karakter yang nempel di Ruben sebagai pemicu hubungan toxic: narcissist, gaslight, dan manipulatif.

Tiwi: Yap, soal plotting yang cepet berubahnya aku setuju. Jeda dari Kayla memutuskan buat pulang setelah kelayaban itu juga 2 tahun dan nggak bisa ngasih sumbangsih apapun untuk perubahannya secara detail. Pun ketika Ruben secara tiba-tiba muncul di hotel tempat Kayla kerja. Like... Apaan nih tau-tau kok dia ada di setiap tempat. Ya nggak salah sih, tapi jadi keliatan dicocok-cocokan waktunya. Tidak natural. Hahaha

Setuju sama Mbak Mayang. Calon suaminya Kayla cuma dijelaskan sebagai Pariban. Tampil sebagai malaikat pelindung. Oh shit, aku jadi ingat pas bagian mereka ena-ena si Kayla malah ingat Ruben. Kampreeet!

Karakternya Ruben dalam hubungan toxic ini pun keliatan pas dia udah masih sama Veni ya, Mbak? Menurut Mbak, adegan mana yang akhirnya jadi penggambaran ketika karakter Ruben as a toxic people!

Mayang: Setuju. Karena novel ini emang dari awal udah cocoklogi, makanya ke belakang juga cocoklogi. Enggak sesuai sama premis "beri ruang untuk hati temukan cintanya" karena semua serba dicocok-cocokin.

Hahahaha. Itu salah satu adegan yang paling membuat kagok saat membaca. Aku jadi penasaran memangnya Ruben benar-benar seberkharisma itu atau Kayla-nya yang terlalu terikat sama Ruben. Biasanya, Tiw, hubungan toxic memang sangat susah untuk ditinggalkan. Banyak kasus-kasus hubungan toxic yang berakhir pada kematian karena salah satunya bunuh diri. Udah capek putus nyambung tapi terlalu lelah untuk kenalan dan mencoba pacaran dengan orang baru. Semenyakitkan itu hubungan toxic. Nggak heran kalau Kayla tumbuh dewasa dengan karakter yang angin-anginan dan kehilangan jati dirinya (yang suka gunung dsb).

Iya. Sejak sama Veni udah kelihatan. Ada banyak yang menunjukkan kalau Ruben-lah yang pertama kali menjadi pihak toxic dalam hubungannya dengan Kayla. Paling kelihatan ya waktu di Jogja itu sebelum mereka akhirnya putus kontak dan di Medan.

Tiwi: Dengan begitu justru nilai yang mau disampaikan jadi nggak kena ke pembaca ya? Ibarat kata kita sebagai pembaca cuma digiring mengikuti lika-liku drama percintaan yang melelahkan, padahal di awal kita udah bisa menebak Kayla akan berakhir sama siapa. Begitu bukan, Mbak?

Ruben kayak Darius Sinathrya kalo kata Milly. Hahahaha. Jadi aku membayangkan seperti om-om kece kebapakan. Ya, pesonanya ada sih, tapi ini nggak cocok sama sikapnya dia yang kekanakan dan cemburu tidak jelas lalu menyalahkan Kayla padahal dia yang salah udah main serong.

Tapi dalam pikiranku hubungan Ruben-Kayla ketika di Jogja tidak sedalam itu sebelum Kayla dapat wasiat soal Pangeran Fajar dan Ruben nekat mencuri first kiss-nya Kayla Menurutku ini awal mula mereka jadi toxic.

Oke, tiga pertanyaan terakhir nih, Mbak sebagai penutup.
1. Apa quotes favorit Mbak Mayang dari buku ini?
2. Sebagaimana buku yang baik, adakah hikmah yang bisa diambil dari buku ini?
3. Kenapa Mbak Mayang merekomendasikan buku ini ke aku? Hahaha. Atau buku ini layak direkomendasikan ke orang lain kah?

Mayang: Iya, betul. Sebenarnya drama Kayla dan Ruben ini bisa ditebak arahnya ke mana. Hubungan yang enggak sehat akhirnya akan bermuara pada dua pilihan: putus karena orang lain atau putus karena mati. Kalau enggak gitu, dua-duanya bakal terus-terusan saling menghantui. Enggak ada yang kalah, pun enggak ada yang menang. Capek doang.

Setuju. Scene pencurian ciuman pertama itu bisa jadi awal toxic karena ciumannya tidak dilakukan dengan consent Kayla.

Jawaban untuk tiga pertanyaan pamungkas:
1. "Masa lalu bukan untuk dipersalahkan tapi jadi pijakan untuk menata masa depan." - hlm. 101
2. ADA. HINDARILAH HUBUNGAN TOXIC. Dari awal biasanya udah kelihatan kalau hubungan itu bakalam toxic atau bukan. Tanda-tandanya seperti ini: menceritakan hubungan dengan mantan pada pasangan baru, mencari simpati dan empati, membuat pasangan baru merasa iba, memancing alasan untuk cemburu dan dicemburui, tidak memberikan waktu untuk me time, dan memberikan kritik destruktif pada selera pasangan. Tanda-tanda ini pasti muncul di awal hubungan. Namun, seringnya kita abai karena telanjur bucin dijejali manisnya ucapan-ucapan saat pendekatan. Seperti halnya Kayla yang bodoamat dengan karakter busuk Ruben dan mengabaikan tanda-tanda hubungan toxic mereka.
3. Karena kamu anak gunung kayak Kayla, kamu suka hal-hal romantis dan melankolis, kamu suka mbolang ke mana-mana, dan kamu berhak tahu kalau orang yang lepas dari hubungan toxic akhirnya bisa sembuh: dan jatuh cinta lagi pada orang yang tepat alias Pariban.

Oh tambahan, dengan segala kekurangannya di bagian plot dan penokohan, buku ini layak direkomendasikan ke orang lain kok. Apalagi yang mungkin sedang mengalami fase seperti Kayla dan Ruben. Intinya, semua korban hubungan toxic bisa sembuh.

Tiwi: Waaaah, jawaban pamungkas yang sangat keren seperti lagunya Pamungkas. I love you but I'm letting gooo~~~

Aku setuju pokoknya dengan poin yang Mbak Mayang bilang. Semua korban hubungan toxic bisa sembuh asal mau untuk menyembuhkan dirinya sendiri dan nggak bergantung sama orang lain. Kalo dalam kasus Kayla, segimana pun si suaminya berusaha kalau Kayla masih belum ikhlas ya susah juga. Harus dimulai dari diri sendiri ya, Mbak.

Okelah, seru sekali ghibah buku (dan mantan) bersama Mbak Mayang kali ini. Terima kasih banyak ya sudah mau diajak ghibah. Tetap hidup, tetap sehat dan berbahagia! 💙

Mayang: Betul, Tiw. Semua berawal dari diri sendiri. Cintai dirimu minum yakult tiap hari ~

Terima kasih juga sudah diajak mengawali segmen Ghibah Buku Corner. Sungguh suatu kehormatan untukku bisa diajak ghibahin buku di blog dengan seratus juta penonton.

Tiwi: *Ditutup dengan mengucap hamdalah dan tepuk tangan*

Semoga bisa diambil hikmahnya, ya. Semoga ghibah kami dicatat sebagai amal ibadah yang baik karena memberi pesan positif bagi pembaca. Aamiin.

You Might Also Like

4 comments

  1. Mbak Mayang memang terbaik. Selalu kritis dan lucu. 👍

    ReplyDelete
  2. Hahahahahah kocak banget sih kaliaaaaaan. Bisa banget nyelipin ghibahan pas lagi bahas buku, mana ghibahnya banyak pula. Kayaknya emang bukunya pas banget sih buat dighibahin kamu dan mba Mayang. I guess it'd be a different story kalau partner ghibahnya bukang mba Mayang. Mungkin ga sehidup ini bahas isi bukunya.

    Ditunggu ghibah buku corner edisi berikutnya dengan partner yang lain yaaa tiw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga ghibah buku naaad. Tentu saja akan ada unsur ghibah di dalamnya hahaha. Mbak Mayang emang teman ghibah terrrrrrbaik! Wkwk.

      Siaaap. Nanti cari partnernya dulu 😂

      Delete