Gara-Gara Nonton Film Her

May 11, 2020



Saya akhirnya menamatkan film ini dalam dua sesi. Pertama saya nonton 50 menit pertama di hari Sabtu malam nyaris dini hari, karena mengantuk maka saya melanjutkan sisanya di hari Minggu siang. Seharusnya saya menonton ini lebih cepat mengingat film ini adalah film keluaran tahun 2013. Iya, 7 tahun lalu. Dan saya sudah punya film ini di hardisk sejak setahun lalu.

Gara-gara nonton film berjudul Her ini saya jadi baper parah. Please, saya nggak akan mengulas film ini, ya. Saya cuma mau curhat aja gimana perasaan saya setelah nonton film ini. Dan sudah pasti akan spoiler.

Saya mau baper sebaper-bapernya karena film ini bikin saya senyum-senyum sendiri waktu lihat kedekatan Theodore (Joaquin Phoenix) dan Samantha (Scarlett Johansson) di awal-awal. Mau baper karena Theodore bisa nulis surat yang manis dan detail buat orang lain. Saya nggak tahu apa persisnya pekerjaan si Theodore, cuma ya pokoknya dia nulis surat aja. Udah begitu nulisnya nggak diketik alias kayak pake speech-text gitu.

Teknologi di film Her ini kayaknya sudah lebih maju, ya? Kayak segala apapun bisa dilakukan pake perintah suara bahkan sampai sedetail membacakan email yang masuk. Pokoknya keren abis.

Terus bagian bapernya di mana?

Oh, iya! Bagian bapernya pas si Theodore mulai mengoperasikan OS komputer kayak semacam personal assistant gitu lah. Tapi... ini tuh beda! OS yang satu ini bisa diajak ngobrol layaknya manusia normal yang berperasaan. Theodore akhirnya memilih si OS agar bersuara sebagai perempuan. Bentuknya kayak ponsel kecil gitu dan dilengkapi earbud supaya bisa berkomunikasi.

Lucunya, waktu si Theodore nanya, "Apa kau punya nama?"

"Ya. Samantha."

"Darimana kau dapat nama itu?"

"Aku menamakannya sendiri."

Gemes banget nggak sih? Di sini akhirnya saya ikut terbawa suasana. Di mana setiap pagi Theodore kayak punya teman berbagi, teman cerita, teman ngobrol layaknya pacar! Kalau bisa punya satu yang kayak gini saya juga mau. Pacaran sama komputer nggak akan seburuk yang saya bayangkan, mungkin.

Hari-hari Theodore kayak nggak kosong lagi sejak ada Samantha. Lucunya orang lain nggak menghakimi ketika dia mengaku punya pacar komputer. Bahkan beberapa orang lain juga punya pacar komputer, termasuk si sahabatnya Theodore. Si Samantha walaupun sebuah OS komputer ternyata dia bisa diajak curhat sampe dalem-dalemnya. Bahkan diajak... ehem... having sex. Ya walaupun lagi-lagi nggak ada wujudnya. Tapi mungkin rasanya akan sama kayak vcs gitu kali, ya.

Nah, yang saya soroti tuh betapa chemistry antara Theodore dan Samantha terbangun. Hubungan yang awalnya sebagai teman atau mungkin lebih umum dari itu—sebatas personal assistant, akhirnya malah jadi hubungan romantis. Saya sempat heran, ini si Samantha keren banget sistemnya sampe bisa punya perasaan cemburu segala. Udah kayak manusia beneran.

Saya sempet nyesek juga waktu dia akhirnya ngaku kalau dia cemburu sama si mantan istrinya Theodore. Anjirlah, kamu tuh komputer, Samantha. Ingat, beda dunia atuh~

Akhirnya mereka pacaran dan lucunya bisa double date sama temennya. Tapi pas ngobrol ya kayak ngobrol sama orang di telepon. Huhu. Cuma ngeliatnya seru banget. Walaupun tak ada wujud, hubungan tetap berjalan dengan baik. Seperti LDR beda dunia memang.

Bagian nyeseknya lagi yang bikin saya baper adalah pas tiba-tiba Theodore nyadar si Samantha hilang. Dia langsung kelimpungan kayak nggak dapat kabar dari pacarnya. Asli, saya kalau jadi Theodore juga worry banget lah. Sampai akhirnya... Samantha cuma lagi ada perbaikan sistem. Huh, lega tapi ngeselin.

Sesak di dada semakin menyakiti ketika si Theodore mulai mikir apakah Samantha pacaran sama orang lain apa enggak. Jawabannya jelas, iya. Dia pacaran sama 641 manusia lain. 

Haduh, hati saya patah. Tapi ya bener juga, kan Samantha itu cuma sistem komputer. Dia banyak dipakai orang, secara otomatis dia akan berhubungan dengan banyak orang. Sedih banget sih ini.

Daaan, endingnya ketika si Theodore makin sayang sama si Samantha, dengan teganya Samantha pamit alias ninggalin pas lagi sayang-sayangnya. Kampret memang! Nggak bisa untuk nggak baper di adegan ini. Rasanya kayak beneran ditinggalin sama pacar yang setiap hari nemenin dari bangun tidur sampai tidur lagi. Segala kegiatan harian diceritakan, jadi teman jalan, diselingkuhin, tapi tetap sayang. Ah, sudahlah.

Pokoknya gitu rasanya ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya. Tapi kalau dikasih kesempatan, saya juga mau punya pacar komputer. Nanti bakal saya namain Tom. Lengkapnya Tom Cat. Biar dia lucu kayak kucing, dan nggak brengsek kayak anjing. Hehehehe.

You Might Also Like

2 comments

  1. Kalau dipikir2 kisah cinta kayak di Her ini bakal ada dalam waktu deket deh, bahkan mungkin udah ada.
    Kurang setuju sama statemen terakhir, iya emang kucing lucu tapi justru brengsek, keliatan imut tapi suka ghosting, anjing justru yg setia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mungkin udah ada tapi saya belum nemu wkwk.
      Hm kalo dipikir-pikir bener juga ya. Mungkin nanti statement-nya bakalan saya ganti. 😁😁

      Delete