Goodreads Challenge 2019: Failed!

January 23, 2020


Apa-apaan sih ini?

Saya kesal setengah mati dengan progress membaca di tahun 2019. Target cuma dinaikkan 1 buku dari tahun sebelumnya, tapi yang terbaca hanya 50% lebih dikit. Apa-apaan coba? Saya akui, saya sempat kesulitan menemukan mood membaca di awal tahun. Padahal waktu luang saya terbilang cukup banyak, belum lagi saya nggak kesulitan memilih buku karena timbunan di rak juga masih banyak.

Apa ini yang namanya reading slump? Alias nggak fokus dalam membaca buku bahkan di beberapa keadaan jadi nggak bisa menikmati buku yang dibaca. Saya sempat ingin meneruskan untuk membaca demi menggenapkan target baca, tapi rasanya kok malah menyiksa sekali. Memang, awal tahun 2019 saya lagi sibuk-sibuknya belajar bahasa Jepang, makanya pikiran sempat terpecah dengan belajar.

Walaupun (sok) sibuk belajar dan pacaran, saya tetap nggak bisa menyelesaikan Goodread Challenge sampai akhir tahun. Sedih banget memang. Lebih sedih melihat blog ini tidak ada review buku dan instagram saya kering sama foto buku. Jujur, saya malah sedih ketika lihat instagram saya yang isinya banyakan muka saya selama 2019.

Sekalinya update foto buku malah ditanya, “Kayaknya udah lama ya nggak posting buku?”

Iya, banget! Huhuhu.

Oke, jadi selama 2019 kamu baca buku apa saja, Tiw? Saya cuma baca 14 buku dari target 24 buku.

Buku pertama yang saya baca di 2019 berjudul Chandelle karya Riawani Elyta. Ini saya dapat dari giveaway. Memang sebuah keberuntungan di awal tahun 2019 mengingat bulan-bulan berikutnya saya nggak pernah lagi dapat giveaway buku. Ini termasuk buku yang dengan cepat saya habiskan karena punya tanggung jawab untuk review.

Buku kedua adalah Raden Mandasia: Si Pencuri Daging Sapi karya Om Yusi Avianto Pareanom. Jujur, ini buku terlama yang saya selesaikan. Nyaris dua bulan nggak kelar-kelar bacanya. Bukan karena nggak seru, justru ini seru banget, tapi saya emang males-malesan bacanya. Padahal ceritanya asik banget walaupun udahannya bikin saya pengen bilang “anjing” melulu saking serunya buku ini.

Buku ketiga akhirnya saya beralih ke ebook karena males banget pegang buku. Alasan lainnya juga biar bisa baca dimana aja. Nah, saya coba baca buku Corat-Coret di Toilet-nya Eka Kurniawan dan nggak tau kenapa selalu suka sama tulisannya Eka.

Buku keempat itu buku puisinya M. Aan Masnyur yang judulnya Cinta yang Marah. Saya masih baca buku ini dalam bentuk ebook juga. Dan baca ini memang karena lagi butuh asupan perpuisian karena kayaknya lama banget nggak ngisi rubrik kamispuitis di blog ini.

Buku kelima masih buku puisi juga. Kali ini judulnya Kekasihku dari Joko Pinurbo. Nggak tau kenapa saya lagi seneng aja membaca buku-bukunya Jokpin karena selama ini cuma tau buku puisi beliau yang hits itu.

Buku keenam balik lagi ke M. Aan Mansyur. Buku puisinya yang saya baca berjudul Perjalanan Lain Menuju Bulan. Banyak banget puisi di buku ini yang saya favoritkan. Selain diksinya yang unik, saya juga tersanjung sama salah satu puisinya. Sampe saya tulis ulang dan kirim ke seseorang waktu itu. Hahaha. Begonya, orangnya nggak ngerti maksud puisinya. Salah target market, kata dia. Yaudah, yang penting sekarang orangnya udah ngerti maksud dari puisi itu. Huehehe.

Buku selanjutnya adalah Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat dari Mark Manson. Saya nggak tau ya, kenapa buku ini sulit banget saya mengerti. Apa karena terjemahannya yang bikin kalimat di dalamnya jadi njelimet apa gimana. Mungkin nanti saya harus baca versi bahasa inggrisnya biar lebih ngena. Karena say abaca ini pas lagi mumet-mumetnya dan sama sekali ramashok di pikiran saya.

Buku kedelapan itu Jakarta Sebelum Pagi-nya Ziggy Zezsyazeoviennazabrizkie. Ini salah satu buku yang bikin mood baca saya balik lagi karena… ceritanya asik banget buat diikutin. Apalagi tokoh Emina yang bikin saya pengen ganti warna rambut tiap 3 bulan sekali. Hahaha. Selain itu ya relate aja karena saya lagi suka sama Jakarta dan sebenarnya pengen juga menjelajah Jakarta di waktu dini hari.

Buku kesembilan itu Sihir Perempuan karya Intan Paramaditha. Ini bakal jadi salah satu kumpulan cerpen favorit saya sih. Isinya memang feminis banget dan mengangkat banyak isu soal perempuan. Intinya saya suka sih kalau ada tulisan yang membahas soal perempuan gini.

Buku selanjutnya itu buku sejuta umat, The Catcher in the Rye karya J.D Salinger. Kata orang, buku ini lebih epik veris bahasa inggrisnya. Ya, yang saya baca emang versi terjemahannya, makanya ada beberapa yang kurang nyambung konteksnya. Mungkin nanti saya akan baca versi aslinya. 

The Book of Invisible Question dari Lala Bohang jadi buku kesebelas sekaligus buku paling favorit saya tahun 2019. Soalnya… Mbak Lala ini membuat saya merasa relate dengan semua tulisan di dalamnya. Saya sampe berkali-kali bilang, “Kampret ini kok kayak gue.” Mana baca ini pas abis patah hati, yaudah makin-makin lah. Pokoknya luv buat Mbak Lala Bohang panutanqu!

Kinanthi dari Tasaro GK adalah buku yang udah lama nangkring di rak buku saja. Kayaknya udah dari tahun 2014, tapi baru sempat dibaca di 2019. Alhamdulillah sekarang bukunya sudah pindah pemilik. Buku yang cukup tebal ini isinya bikin saya inget ke buku lain yang juga serupa. Sempat berpikir ini buku kayak FTV saking banyaknya tokoh dan plot yang panjang sekali.

Buku selanjutnya judulnya Cewek!!! karya Esti Kinasih. Baca teenlit sebagai penyegar biar nggak spaneng emang paling bener. Tapi kalo bacanya dari ebook illegal yang ketikannya amburadul ya bikin capek juga. Tapi akhirnya kelar juga sih karena keburu penasaran sama ending si tiga cewek ini berjuang buat nunjukkn kalau mereka nggak kalah dengan cowok. Belum algi ada adegan naik gunungnya, ya saya makin suka lah bacanya. Hahaha.

Buku terakhir di 2019 adalah Haduh Aku Difollow-nya Joko Pinurbo yang isinya puitwit alias puisi tapi di Twitter.  SImpel dan cukup bikin saya banyak menandai puisi-puisi di dalamnya yang relate dengan saya.

Yak, itu tadi 14 buku yang saya baca di 2019. Random banget memang. Tahun 2020 target baca saya turunkan lagi jadi 20 buku saja. Takut gagal lagi, cuy! Sedih ih kalau nggak tembus challenge mah. Mending didikitin tapi tembus daripada banyak-banyak tapi gagal.

Yok, baca, yok!

CIleungsi, Januari 2020
16:52

You Might Also Like

2 comments

  1. Sebagian besar udah gue baca di iPusnas dua tahunan lalu. Emang kalau enggak tercapai targetnya bikin frustrasi, ya? Gue belum mengalami perasaan semacam itu, sebab nyaris enggak pernah menargetkan dan menghitung berapa banyak buku yang gue baca dalam setahun. Tapi kemarinan gue sempet ngecek ulang di GR, 2019 ternyata baca sekitar 30-an. Tandanya lagi kebanyakan waktu luang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apapun yang nggak sesuai target bakalan bikin gue frustasi sih biasanya. Karena kayak dari awal udah menargetkan untuk rutin baca buku. Dan kalo ga sesuai target artinya gue gak disiplin hahaha.

      Delete