Tidur Di Mana Saja

December 06, 2019


Dua bulan lalu saya sempat ngekos di daerah Pamulang dikarenakan saya tidak sanggup bolak-balik Bogor-Tangsel setiap hari. Untuk urusan tidur dan kamar kos, saya lebih seringnya nggak banyak mau. Yang penting bersih dan rapi.

Sampai akhirnya saya ditawari sebuah kamar kos seharga 500ribu rupiah sudah termasuk listrik. air dan WiFi. Kamar mandi bersama. Kosan campur alias cowok-cewek dalam satu rumah, tapi beda kamar.

Ya iyalah.

Kamar dengan harga semurah itu memang termasuk kecil bagi saya, tapi saya lebih butuh tempat untuk tidur dibanding mencari fasilitas yang "wah". Iya, kamar kos saya cuma diisi satu dipan beserta kasur dan satu buah lemari. Tidak ada meja, tidak ada kipas angin apalagi AC. Hanya ada tambahan exhausted fan alias modelan kipas blower di ventilasi biar udara tetap bergantian masuk.

Kamar kos saya di Pamulang.

Sebulan saya ngekos, saya bisa tidur nyenyak.

Suatu hari saya dan beberapa teman sedang membicarakan perihal kamar kos dan segala fasilitasnya. Teman-teman saya sibuk mencari kamar yang nyaman dan fasilitas yang mumpuni untuk sebuah kamar dengan harga yang terjangkau. Sedangkan saya hanya bilang, "Yang penting bisa buat tidur."

Saya memang nggak pernah mencari kosan dengan fasilitas yang mewah. Saya lebih lihat harga. Toh, sama-sama buat tidur. Ngapain yang mahal-mahal, pikir saya waktu itu. Sampai akhirnya saya nyeletuk sendiri, "Gue tidur di kantor pake sleeping bag aja juga gapapa deh kalo cuma bayar 150ribu perbulan."

Usulan itu ditolak oleh manajemen kantor dengan alasan "Cowok-cewek nggak baik campur di kantor." Hm. OK.

Saat sedang asyik ngobrolin kosan, Mas Faqih, senior saya di kantor alias teman satu kosan saya juga, bilang begini:

"Tiwi mah kayaknya bisa tidur dimana aja. Anak gunung kan gitu."

Saya cuma tertawa sambil dalam hati mengiyakan ucapannya. Lalu saya mikir, dulu kamar kos saya di Purwokerto juga nggak jauh beda sama kosan saya di Pamulang. Bedanya kosan saya di Purwokerto ada tambahan meja belajar.

Perihal tidur ini sebenarnya saya nggak mau bikin ribet diri sendiri. Kalau diingat-ingat saya kayaknya emang bisa tidur dimana aja, asal ada tempat yang layak. Hahaha.


Tidur di... kasur, tapi ramai-ramai.
Iya, tidur di kasur memang paling nyaman. Tapi kalau satu kasur ramai-ramai ini gimana? Untungnya, saya bukan tipe orang yang risih atau berantakan tidurnya kalau lagi sama orang.

Pertama kali tidur ramai-ramai itu pas study tour ke Bandung. Satu kasur berdua sama teman kelompok. Ini masih mending sih, walaupun kasurnya kapasitas satu orang, tapi saya tetap bilang ke teman sekasur kalau saya tidurnya nggak berantakan. Jadi dia akan aman. Hasilnya, saya tidur dengan nyenyak dan tetap dalam posisi terkendali.

Kedua, dua kasur untuk berlima. Iya, waktu itu saya sedang sibuk bikin video tugas sampai subuh bersama teman kelompok (cewek semua). Karena nggak kelar-kelar ya mau tidak mau mereka menginap dan harus rela bersempit-sempit ria di kasur yang sama. Saya? Ya anteng aja tidur tanpa beban.

Ketiga, satu kasur berempat. Ini waktu saya lagi ada rapat anggota. Saking ngantuknya, saya langsung tidur aja dengan posisi melintang alias kaki menggantung gak di atas kasur. Sebelah kanan kiri saya entah siapa, tapi kalau nggak salah ingat, saya tidur dengan satu teman perempuan dan dua teman laki-laki di kasur yang sama.

Jangan mikir yang aneh-aneh ya. Karena boro-boro kepikiran kayak begitu, bisa merem 10 menit aja sudah kenikmatan sendiri.

Keempat, satu kasur twin bed hotel buat bertiga. Iya, ini waktu MIWF 2016. Saya pernah cerita ke Mas Firman juga waktu itu. Ternyata kondisi tidur volunteer di tahun saya dan tahun dia juga sama. Lagi-lagi saya bersyukur bisa tidur dalam kondisi ramai-ramai kayak gitu tanpa terganggu.


Tidur di... kelas.
Kalau ini saya yakin banyak yang bisa sih. Namanya sekolah atau kuliah kadang jadwalnya ada di jam-jam rawan ngantuk yang ngantuknya nggak bisa ditolerir. Alias mau dengerin dosen/guru, tapi ngantuk. Mau tidur aja, tapi kok nggak enak.

Selama sekolah dan kuliah saya pernah beberapa kali tidur di kelas. Nggak tanggung-tanggung, saya tidur di depan dosennya pas karena saya duduknya di kursi depan. Pernah kena tegur juga, tapi ya namanya juga ngantuk. Manusiawi lah ya.


Tidur di... matras, tapi di sekre kampus.
Biasanya, kalau ada jeda kuliah tapi malas pulang ke kosan, saya akan mampir ke sekre cuma buat numpang tidur siang. Orang-orang juga udah pada tau, pokoknya kalau ada yang tidur ya nggak akan diganggu. Makanya saya nyaman-nyaman aja kalau tidur di sekre apalagi sejak ada matras yang empuknya ngalahin kasur kosan saya.

Tidur di sekre aman, Tiw? Nggak digrepe-grepe? Alhamdulillah enggak. Walaupun pernah ada kejadian, tapi bukan ke saya. Kalau di sekre saya sih aman, kecuali satu: kalau kamu tidurnya pake ekspresi yang aneh alias mangap, ya paling sorenya foto aibmu sudah ramai di grup internal. Hahaha. Tapi saya selalu mengakalinya dengan menutup muka pakai kerudung biar terhindar dari keisengan itu.


Tidur di... lantai masjid.
Ini literally tidur di lantai masjid, ya. Bukan di dalam masjid, tapi di terasnya.

Tidur di lantai teras masjid.

Tidur di masjid itu sebenarnya enak, kalau di dalam. Karena ada alas karpet sajadah, kan. Nah, kalau pas itu saya tidurnya di luar. Jam 12 malam karena mau naik gunung, jadi transit dulu di masjid. Bisa tidur? Bisa. Karena pake sleeping bag, tapi cuma pake alas matras, ditambah lagi suhu udara dekat gunung yang dingin. Yaudah lengkap. Bisa tidur, tapi kedinginan.


Tidur di... kendaraan.
Iya, kalau tidur di bus, mobil, kereta, atau pesawat mah enak. Kalau saya pernah tidur di... motor. Hahaha. Nggak, bukan pas saya nyetir motor. Bahaya itu mah. Saya tidur pas dibonceng.

Dulu pas kecil, saya selalu duduk di jok depan motor. Kalau ngantuk parah, ya pasti ketiduran. Bapak selalu berusaha membangunkan saya dengan menggerakkan tangannya yang memegang stang motor. Ya, gimana, kalau kepala saya melengsot ke tangan Bapak, otomatis nyetirnya jadi oleng. Hahaha.

Btw, melengsot itu bahasa apa, ya?

Ya, pokoknya, kalian ngerti, kan, maksud saya?


Tidur di... Pom bensin!
Nggak, bukan di dekat pom pengisiannya juga kok. Cuma di pom bensin kan biasanya ada rest areanya, kan? Ya, saya bisa tidur di situ selama setengah jam. Betapa tidak tau tempatnya memang bisa langsung tidur ketika menemukan tempat bersandar.


Tidur di... Tenda.
Tidur di tenda kering? Enak banget.
Tidur di tenda yang paginya ada butiran halus esnya? Menggigil.
Tidur di tenda yang bocor pas hujan? Nggak peduli.
Tidur di tenda pas angin kenceng dan badai? Tetap bisa pules, tapi sambil baca doa.
Tidur di tenda yang nyaris disamperin babi hutan atau macan gunung? Bodo amat, tapi degdegan juga.

Kayaknya selama tenda aman, saya tetap bisa tidur.


Terakhir, tidur di... pelukanmu.
Nggak. Saya nggak bisa tidur kalau dipeluknya begini.



Ya iyalah, ngapain tidur kalau bisa melakukan hal lain yang lebih asyik?

Battle onet, misalnya.
---

Yak, pokoknya saya orang yang gak terlalu pilih-pilih tempat buat tidur. Asal jangan suruh tidur di kolam piranha aja. Tidur di pendopo kampus, di hutan nggak pake tenda, di pinggir jalan, di ruang WiFi kampus yang terbuka, saya pernah sih.

Yang belom saya coba adalah tidur di tempat makan.

Ya ngapain juga ke tempat makan malah tidur, bukannya makan.

Dah, sekian.

Kalau kamu sukanya tidur dimana?


Cileungsi, Desember 2019.
08:30

You Might Also Like

8 comments

  1. Saya pernah tidur di teras toko yang masih tutup di pinggir jalan pas lagi touring tanpa alas apapun.
    Pernah tidur di toilet kantor sambil duduk.
    Bener-bener tidur di mana aja, haha, cepat beradaptasi termasuk skill survival juga, kan.
    Kalo ditanya sukanya tidur di mana tentu saja di kamar sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah di teras toko ini pas lagi mau kemana, Dwi? Hahaha. Saya pernah juga sih di depan toko sambil duduk wkwk.
      Nah bener. Skill survival yang kadang ga dimiliki banyak orang. Tapi kalo terpaksa ya mau gimana lagi kan.

      Ya itu saya juga sih. Kamar sendiri emang paling nyaman.

      Delete
  2. karena ukuran badan gue yang gede, rasanya orang-orang juga lebih memilih untuk di kasur yang lain, ketimbang harus tidur di kasur yang sama bareng gue. terlebih saat dulu, kalau gue kecapean, gue bisa tidur lama banget dengan kondisi badan yang muter-muter, dan bikin seprei kasur terlepas semua di setiap ujungnya.

    gue tipikal yang gampang tidur kalo emang bosen dengan suatu keadaan. dan bisa menyebalkan untuk orang lain. pernah tidur di motor, saat di bonceng oleh orang lain, ujung-ujungnya di marahin orang tersebut. tidur di pesawat, dan menganggu orang di sebelah, karena kepala gue selalu miring ke arahnya, pernah juga.

    yang paling gue inget, gue tidur diluar tenda, karena tendanya enggak muat untuk badan besar gue, lalu hujan pun turun langsung membasahi tubuh. gue baru sadar, lima menit setelahnya, setelah pakaian gue basah dengan air hujan. se-pelor itu anaknya. mantap!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha lo tidurnya barbar juga ya ji ampe sprei lepas semua. Tapi kalo tidur nyenyak emang gitu dah suka gabisa rapi kasurnya wkwk. Gue juga pernah sih.

      Gila itu yang diluar tenda ga berasa keujanan? Untung ga sampe masuk angin lu wkwk

      Delete
  3. ((Mas Firman))

    Aku tertidur di mana pun aku bisa. Aku bermimpi kapan pun ku mau.

    Otomatis di kepala ini muncul lirik lagu Morfem.

    Sejujurnya sih gue paling susah tidur ketika di tempat baru. Biar kata kasurnya empuk dan nyaman, sulit aja buat beradaptasi. Tapi kalau udah ngantuk banget mah bisa enggak kenal tempat lagi. Di mobil, kereta komuter, teras masjid, depan pintu indekos, bahkan lagi ngendarain motor juga pernah tiba-tiba ketiduran. Syukurlah waktu itu goncangan helm bikin spontan kebangun dan menyelamatkan gue. Kalau enggak, mungkin udah tabrakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm, jadi ingin dengar lagunya yang Kak Yoga tulis disitu. Hahaha.

      Gue dulu juga susah tidur kalo di tempat baru, tapi sekarang kayaknya tidur ya tidur aja. Wah, wah, wah. Tidur di motor ini kalo lagi ngantuk parah bahaya banget ya. Cuma beberapa detik aja bisa bikin kecelakaan. Alhamdulillah lu masih terselamatkan, Yog.

      Itu tidur di depan pintu indekosnya siapa woi? Dan ngapain? Kenapa ga di dalem dah? Haha

      Delete
  4. saya kalau kata orang sunda juga pelor; nempel molor; asal nempel langsung tidur :D

    ReplyDelete