[Puisi] Melankolia Waktu

August 01, 2019


Aku dan kau adalah jelmaan masa lalu yang berdiri di masa depan
Kaki-kaki yang mencoba lari dari kesedihan
Wajah-wajah ceria yang menyimpan kesakitan

Ruangan mencuri dengar kisah dari pikiran kita yang berserakan
Atau gumam-gumam resah yang mulai berterbangan

Orang-orang berjalan pada linimasa yang cepat,
sedang kita berkelahi dengan pikiran yang terlalu rapat
Mereka tak menaruh minat,
hanya saja menginginkan kabar-kabar milik kita yang cacat

Konon, ketika aku dan kau menaruh rahasia pada jalanan yang ramai,
segalanya tidak akan selesai

Aku dan kau kini membentuk masa depan dari puing-puing luka
Bergerak pelan-pelan, sampai sebuah pintu terbuka
Hingga tidak ada lagi yang harus terluka.

Cileungsi, Agustus 2019.

You Might Also Like

2 comments