Selamat Menua!

May 12, 2019


Dirgahayu ke- √10²+24², Mas!

Beneran hari ini, kan, ya, ulang tahunnya? Akhirnya setelah sekian lama aku menulis lagi tulisan atau ucapan ulang tahun di blog. Kali ini buat kamu yang lagi merana gundah gulana, tapi kuharap selalu bahagia dimana pun itu.

Tahun lalu kayaknya aku nggak tahu kalau kamu ulang tahun karena kita nggak kenal-kenal banget. Tapi aku pernah janji mau kasih buku yang sampai kamu ulang tahun lagi hari ini belum juga aku kasih. Hahaha. Lupa terus dan nggak sempat. Maafkan...

Tahun lalu juga, pas banget lagi bulan puasa, kita ketemu lagi di Jogja. Kayaknya cepet banget ya? Sekarang udah puasa lagi dan kamu udah di Jakarta aja. Jadi pegawai kantoran yang waktunya nggak bisa bebas semasa kamu di Jogja. Kangen Jogja, ya? Sama.

Sejak membaca pesanmu dari waktu itu sebenarnya aku khawatir aja nih. Takut kalau kamu semakin gelo gara-gara masalahmu sendiri. Cobalah sesekali main kemana gitu, jangan cuma kantor-apartemen-kantor-apartemen, ya~ Eh kok apartemen, kan kosan. Huehehe.

By the way, apa harapanmu tahun ini? Pasti berharap punya banyak uang tanpa kerja. Itu sih aku juga mau. Hahaha.

Sebenarnya, melalui tulisan ini aku cuma mau bilang... selamat dan terima kasih.

Selamat karena sudah melewati masa-masa kelam seperti yang pernah kamu ceritakan padaku. Selamat karena telah berjuang sampai sejauh ini. Membaca ceritamu melalui pesan Whatsapp kadang bikin aku sedih, tapi kamu selalu anggap santai. Padahal pas ketemu terakhir kali aja mukamu kusut banget kayak nanggung utang negara. But, I know you did your best in your own way, Mas.

Dan... terima kasih untuk ada, menjadi teman yang mau mendengarkan aku kalau sudah "jam malam". Terima kasih sudah mau jadi tempat berbagi cerita meski kadang tidak berfaedah. Terima kasih banyak pokoknya!

Doa-doa lainnya, semoga kamu selalu bahagia, sukses dalam bisnis apapun, nggak ketemu klien yang aneh-aneh. Tolong kalo ketemu klien yang aneh bisa sok jadi dukun dulu biar tau dia mau bayar jasamu apa enggak. Segeralah berhemat dan menabung, demi masa depan kita bersama. Eh kok kita bersama, kamu doang deng, aku enggak. Hehehe.

Ingat dong, dulu aku dijulidin karena pergi sama kamu padahal kamu punya pacar? Padahal kita kan teman, ya? Eh tapi sekarang kamu jomblo, tapi tetep nyarinya tante-tante tajir buat menopang hidupmu. Aku dilewatin lagi deh~ :(

Sekali lagi, selamat ulang tahun, Mas yang ngaku jadi pacar ketigaku! Aku mggak kemana-mana ya kalau kamu butuh teman cerita. Hehehe~


Sincerely,

Tiwi.

You Might Also Like

9 comments

  1. salam buat pacar ketigamu ya
    #eaaa

    ReplyDelete
  2. HMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMM.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apakah ini lagi ikut audisi pengganti misa sabyan?

      Delete
  3. ada yak hubungan beginian. pasti lucu nih. udah ngebayangin gimana dekatnya kalian, yang gak risih minum di bekas bibirnya. uh lala....

    ReplyDelete
  4. uhuk uhuk hmmmm uhuk uhuk eheem uhuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli obat yang waktu itu lo rekomen ke gue lagi deh kalo batuk mah wkwk

      Delete