November and Adit's Birthday!


"Happy birthday to you, happy birthday to you, happy birthday, happy birthday, happy birthday Adit!"

Gila! Ini ulang tahun ke-21 lo, Dit! Doa gue buat lo sepanjang dua menit sudah tersampaikan lewat voice note dini hari tadi, ya! Pokoknya gue mau yang terbaik buat elo. Semuanya yang terbaik pokoknya gue doakan buat elo. Doanya semoga sudah sampai, meskipun kadonya belum. Hahaha.

Well, ngomongin ulang tahun Adit, selalu ada doa khusus dari gue buat dia, "Tetep jadi temen terbaik gue, jadi temen curhat gue, dan jadi orang yang selalu ada kalo gue butuh". Nggak salah memang ketika gue memilih untuk berteman baik dengan dia. Terbukti, dari SMP sampai sekarang, cuma Adit yang masih kontak secara berkelanjutan sama gue. Nah, kalian bisa baca tulisan gue soal Adit tahun lalu, di sini.

Sebenernya karena ini momen ulang tahunnya dia, gue sekalian mau cerita soal pertemuan yang penuh kenangan nih. Hahaha. Ampun lebay banget. Iya, ceritanya adalah soal kita yang ketemu di KKN (Kuliah Kerja Nyata). Kebayang nggak sih, gue di Unsoed, Adit di IPB, tapi KKN bisa bareng di Cilacap? Kita memang beda desa, tapi sumpah itu beneran deket banget. Awalnya sih Adit memaksa gue supaya KKN di Cilacap juga, katanya mah biar bisa ketemu. Fyi, kita bersahabat, tapi sangat-sangat jarang bertemu karena sibuk masing-masing.

Obrolan kita saat itu hanya seputar daerah Cilacap sebagai tujuan KKN kita. Soalnya IPB belum menentukan desa untuk KKN, sedangkan Adit hanya bilang, "Gue pokoknya KKN di deket pantai soalnya kerjasama sama Kementrian Kelautan dan Perikanan". Gue saat itu hanya bisa berpikir keras. Kemungkinan kita bertemu di daerah yang sama itu sangat kecil jika gue mengambil KKN Posdaya di Kabupaten Cilacap. So, mulailah gue bimbang dengan pilihan gue. Hampir menyerah dan berkata, "Udahlah kalo emang nggak ketemu di KKN, bisa ketemu di tempat lain."

Masih kebingungan memilih tempat KKN, Tuhan mendengar keresahan gue melalui teman gue, si Eciw. Dia bilang, "Tiw, itu ada KKN tematik di Cilacap. Daerah pantai tuh". Gue dengan sangat tergesa langsung memilih lokasi itu dan buru-buru mengabari Adit. Ternyata, jarak desa gue (Jetis) dan desanya (Karang Sembung) cuma 13 menit di google maps. Realitanya sih sekitar 20 menit karena memang jauh juga ke sananya.

The second day of my KKN, dia datang ke posko KKN gue. Gila, akhirnya ketemu itu sama itu orang. Lama banget kayaknya nggak ketemu Adit. Awal-awal KKN gue sok sibuk, sampai akhirnya pas kita telponan, Adit bilang, "We, harusnya kita KKN deket gini sering main bareng tau. Manfaatin waktu lah main bareng". Gas aja, Dit! Sejak saat itulah kita jadi sering main bareng. Gue bete, langsung ngacir ngajak dia main. Dia bete dan gabut, langsung menghubungi gue buat main. Daerah KKN kita tentunya sungguh sangat mendukung aktivitas bermain. Banyak pantai tersebar mulai dari Cemoro Sewu, Congot, Banjarsari, sampai ke pantai di daerah Kebumen. Eits, bukan berarti kita KKN main terus ya, tapi kita memanfaatkan waktu kosong ketika sore menjelang. Hahaha.

Sampai suatu hari ketika dia bener-bener gabut dan bete, dia nelpon gue dengan suara melasnya meminta gue untuk mengajak main. Akhirnya tanpa persiapan, kita main ke rumah bude gue di daerah Gombong. Itu pertama kalinya gue ngajak temen ke rumah sodara yang jauh. Kasihan soalnya Adit udah bete di posko. Hahaha. Mending gue ajak ke Gombong deh daripada dia ngajak ke Purwokerto, kan?

Nggak cuma ke rumah bude gue di Gombong, lho. Adit saking gabutnya di posko sampe rela ikut gue ke Purwokerto. Ya, gue mah seneng aja ada yang nyetirin, jadi gue nggak perlu capek. Hahaha. "Pokoknya lu temenin gue ke rumah bude gue di Sokaraja. Ya, anggaplah simbiosis mutualisme. Lu butuh gua nemenin ke Pwt, gua butuh motor buat ke rumah bude gue," katanya. Iya, dia nggak ada motor di poskonya. Nggak mungkin juga bawa motor dari Bogor soalnya. Dan diajaklah gue ke rumah budenya. Gue nggak banyak omong karena bingung juga mau ngomong apa. Jadi jawab seperlunya doang. Nggak cuma budenya, gue juga dikenalin ke eyangnya Adit. Ketemu eyang, gue jadi kangen alm. mbah gue. Hiks.

Sesi curhat di KKN kita sungguh banyak. Mulai dari gue yang curhat soal gebetan, soal KKN gue, sampai soal apapun. Udah pernah gue bilang kan kalau gue ngobrol sama Adit bisa berjam-jam dan nggak kelar-kelar. Ada aja hal yang diketawain. Paling dikangenin dari edisi jalan-jalan kita sih kata dia "Memori Pantai Banjarsari", kalau gue sih bakmi nyemek di daerah arah Kecamatan Nusawungu. Hahaha.

Sejujurnya gue tau dia bakalan protes liat foto ini karena dianya jelek hahaha. Biarin aja.
Ada satu hal lucu yang bikin gue ngakak setiap inget. Kalian pasti tahu dong ya, namanya juga KKN, temen-temennya pasti baru, dan nggak jauh dari namanya cinlok. Parahnya, Adit dikira pacar gue karena dia berkali-kali nganter gue sampai posko setiap kita habis main. Iya, gue pake motor sendiri nganter dia, terus dia bawa motor nganter gue sampai posko. Soalnya jalanan gelap dan mengerikan gitu. Dan ibu semang gue selalu bilang begini setiap gue pulang main, "Tiwi pasti abis main sama pacarnya yang di karangsembung". Mau gue perjelas kalau Adit cuma sahabat juga nggak pada percaya.

Parahnya lagi, pas gue cerita sama Adit soal itu, dia jawab dengan santainya, "Ya, bilang ke ibu semang lo, We, 'Iya, bu, doain aja ya,'" katanya sambil tertawa. Ya, gue ngakak sambil pengen noyor atau ngegetok kepalanya. Gila aja. Hahaha.

Pertemuan di KKN ini ada untungnya bagi gue. Tahun lalu pas ulang tahunnya dia, gue pernah bikin video dan gue bilang kalau kita nggak punya foto berdua. Akhirnya, tahun ini punya. Hahaha. Hasil foto di pantai yang dia belum pernah kesana. Adit ngebet banget ke Pantai Menganti. Ini salah satu fotonya.

Gue pake jaket IPBnya Adit.

Setelah semua foto kita berdua sukses terupload di Facebook, hasilnya seperti biasa. Banyak sekali komen "Cie" dan sebagainya. Pas gue cerita sama Adit, ya jawabannya selalu santai, "Cie mulu dari dulu, nggak bosen-bosen."

Ga bosen-bosen, kalo kata Adit mah.
Ini karena momennya si Adit aja jadi sekalian gue ceritakan semuanya. Sampai sekarang kita masih baik-baik saja. Semoga di ulang tahun ke-21 ini Adit semakin dewasa dan sayang sama keluarga. Semoga pertemanan kita sampai lama, sampai entah kapan. Tetep jadi temen terbaik gue pokoknya. Jangan bosen dengerin cerita gue. Lucu aja kalo gue cerita dan lo tau semuanya, gue pasti bilang, "You know me so well lah, Dit."

Selamat ulang tahun sahabat terlama dan terpengertian gue! Semoga selalu bahagia. :)


Sahabatmu yang butuh didengerin setiap butuh,

Afrianti Eka Pratiwi.

NB: Udah ganti hari pas ngepost ini. Yang penting ngucapinnya pas tanggal 1 dan jam 1 kurang :D

Kamar kos, udah ngantuk.Udah ganti hari.
2 November 2016. 00:25.

Comments

  1. eh itu yang bener mi nyemek di kedungbenda wey wkwkwkwk. terbaiklah itu emang. jadi pengen kan -___-

    btw makasih ya we udah upload foto yg isinya jelek semua guanya. hebat emang wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mi nyemek paling enak seantero KKN kita lah ya pokoknya hahaha. Yuklah lagi :p
      Hahahaha gapapa lonya jelek, yang penting guenya bagus dit :D

      Delete
  2. ada nama yang tercantum tuh, perlu dikasih terima kasih ngga? eak.

    btw Adit mayan juga. bhahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih lho eciw hahahaha
      Mayan apanye nih? wkwk

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

"My Green School" (Hortatory Exposition)