Monday, September 26, 2016

[BOOK REVIEW] #TemantapiMenikah by Ayudia & Ditto


Judul: #TemantapiMenikah | Pengarang: Ayudia Bing Slamet & Ditto Percussion | Penerbit: Elex Media Komputindo | Tahun Terbit: 2016 | Jumlah Halaman: 212 hlm. | ISBN: 9786020290508 | Harga: Rp 54.800,-


Investasi Terbaik, ya, Sahabat!

PROLOG DARI SAYA
Sejak kemunculan hastag #TemantapiMenikah, dunia perinstagraman seketika ramai, sama kayak grup Klub Buku Indonesia yang kemudian ikutan ramai ngomongin hastag ini.

"Emang sebelum nikah apaan namanya kalo bukan temen?"

"Emang tadinya ibu sama anak ya?"

Aku juga jadi sempet penasaran dan meluncurlah ke instagram dan segera mencari hastag tersebut. Ternyataaa... itu judul buku. Bukunya Ayudia dan Ditto yang baru mau rilis. Kapan itu aku sempet nonton acara Sarah Sechan di TV, baru ngeliat yang namanya Ditto, baru mau naksir, eh taunya dia udah nikah sama si Ayudia ini. Dan baru tau kabar kalo Ayudia-Ditto ini sahabatan dari SMP. Pikiranku langsung ke si Adit soalnya kita juga sahabatan dari SMP. Maapin. Tapi bukan berarti bakalan nikah kayak Ayu-Ditto ya! Hahaha.
---

Buku #TemantapiMenikah ini judulnya agak-agak aneh, tapi lucu. Anehnya, ya emang temen nggak boleh nikah? Atau emangnya sebelum nikah itu nggak temenan dulu? Pacaran juga kan awalnya temenan dulu. Hehehe. Mungkin ini judul buku yang bikin beda dari yang lain, soalnya pake hastag (#).

Btw, aku beli buku ini juga karena rasa ingin tahu kenapa tiba-tiba mereka bisa menikah setelah 13 tahun sahabatan. Aku bahkan sampai search di youtube, segala channel yang isinya talkshow mereka di TV. Pokoknya aku udah kayak biang gosip banget saking keponya. Dan pas tahu mereka mau bikin buku, aku langsung pesen edisi khusus bertandatangan. Penting nggak sih? Biasa aja sebenernya, tapi ya karena faktor kepo dan lucu aja yang membuat aku memesan.

Untuk isi bukunya aku rasa buku ini gampang banget ditebak. Ya, kalian tahu sendiri lah endingnya mereka nikah. Tapi memang nggak banyak yang tahu gimana akhirnya Ditto bisa suka sama Ayu, dan akhirnya memutuskan untuk melamar Ayu. Ya, lo pikirin aja mereka sohib banget coy! Pasti aneh kalo tiba-tiba nikah. Mungkin ini sebabnya kenapa judul bukunya #TemantapiMenikah, soalnya mereka temen banget gitu.

Konfliknya juga kurang ada kalo bagiku, ya ini buku yang true story-nya beneran true banget. Jadi, mungkin Ayu-Ditto sengaja membiarkan isinya apa adanya tanpa mau mengubah sedikitpun alur hidup mereka. Padahal ya menurut aku, buku yang isinya kayak catatan harian tanpa ada bumbu dramatisasi itu agak kurang greget aja. Mungkin tujuannya mereka cuma memberikan gambaran dalam bentuk tertulis supaya pembaca tahu, gitu aja. Itu alasan kenapa buku ini gampang ditebak.

Apalagi, ya?

Oh, iya. Di halaman belakang-belakang bukunya ada juga foto Ayu-Ditto dari mereka jaman SMP sampai menikah. Cukup buat melihat metamorfosis mereka, sih. Keren aja bisa temenan sedeket itu sampai sekarang.

RATE: 3/5
---

EPILOG DARI SAYA
Buku itu bikin aku ngaca sama persahabatanku sama Adit. Bukan soal endingnya, tapi gimana pertemanan kita antara cewek sama cowok itu memang bisa terjadi sampai rentang waktu yang panjang. Soal pasangan mah kita masing-masing, tapi soal main, cerita, dan semuanya almost together. Nggak heran kalo di buku itu cewek yang deketin Ditto juga minta tolong sama Ayu. And now, I know that feel when your bestfriend's girlfriend call you and told you about your bestfriend. Intinya, sejauh kita temenan rasanya seru. Endingnya, kita lihat nanti. Hahaha.

Purwokerto menjelang maghrib.
26 September 2016.

4 comments:

  1. Endingnya asyik euy. 'Sejauh kita temenan rasanya seru. Endingnya, kita lihat nanti.'
    Kadang manusia terlalu gak sabar dan penasaran, jadi si-ending-nya malah berantakan. Ya jadiiiii ga usah buru buru lah ya :))

    ReplyDelete
  2. Hooo begini ya ceritanya.. Awalnya sih tau buku ini karena riat hashtagnya yang rame bener di IG gara-gara banyak artis juga kan yang post di IG.. Lumayan juga sih untuk bacaan ringan sambil potong rumput di kebon yah.. >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak. Aku juga penasaran gara-gara hashtagnya hahaha. Jadinya kepo dan beli deh. Iya lumayan sambil ngeteh. Wkwk

      Delete