My Brother: Denden Gundari Permana

Ini gue yang motoin. *abaikan*

Hello everyone. Let's say "Happy Birthday" to my brother, Denden Gundari Permana. Ciyeee udah dua-satu!

Nah kali ini aku akan bongkar-bongkar soal brother-ku yang satu ini. Yes, he is Denden Gundari Permana. Biasa dipanggil Denden atau juga A' Doy (ini sih khusus buat si eneng, hahaha). Lahir di... Ciamis, 25 Januari, 21 tahun yang lalu. So, selamat ulang tahun, Aa Denden. Semoga yang terbaik buat kamu.

Pertamanya prolog dulu deh. Aku ketemu sama Denden nih juga dari KMPA FISIP Unsoed. Ah, emang lah KMPA ngasih aku banyak temen dan saudara. Ya, awalnya ketemu juga pas latihan navigasi darat pertama kali di sekre. Oh iya, Denden nih orang sunda asli. Tahu sendiri gimana sundanya Ciamis dong? Dateng-dateng ketemu temen yang se-Jawa Barat itu rasanya kayak punya teman senasib. Ya, ngobrol dikit pake bahasa sunda, walaupun aku sendiri juga nggak fasih-fasih banget. Hahaha.

Denden juga pernah gondrong :D

Denden ini salah satu orang yang kalem-kalem jleb. Kenapa? Ya, dia baik banget, terkenal nggak pernah marah. Duh ya, ada banget cowok kayak dia di sekre. Udahlah aku daulat jadi kakakku aja. Hehehe. Belum lagi Denden ini orangnya sabar banget kalau lagi ngajarin orang. Meskipun kita seangkatan di mapala, karena aku sempat ngilang, jadilah aku banyak melewatkan waktu untuk belajar dan akhirnya diajarin sama dia.

Beberapa bulan lalu aku baru "bangkit" lagi dan mau belajar SRT yang diajarin sama Denden. Udah mah aku lelet masang alatnya, tapi dia tetep sabar dan ngajarin. Cuma satu hal yang aku lihat kalau Denden sudah marah banget, pasti dia malah ngediemin. Aku malah jadi ngeri kalau dia sudah begitu. Tapi dibalik itu semua, dia baik banget kok. Sungguh.

Kalau soal pengalaman naik gunung bareng sih cuma dua kali, Gunung Slamet sama Gunung Argopuro. Dan dari dua gunung itu aku tahu kalau Denden emang orang yang bener-bener sabar. Nggak tahu ya dia sabar beneran apa disabar-sabarin. Hahaha. Tapi ya pokoknya dia bakalan tetep stay di belakang jadi sweeper buat jagain semuanya. Keren, Den!

Naik gunung pertaman ya? :D

Untuk soal hubungan pertemanan dan persaudaraan yang baik, dia sungguh salah satu orang yang selalu ngasih aku nasihat yang macem-macem kalau aku curhat. Iya, aku suka curhat sama dia soal apapun, terutama organisasi. Soalnya ya nggak tahu kenapa meskipun ngasih sarannya dikit-dikit tapi cukup bisa dipikirkan. Hahaha. Kita jarang banget ngobrol soal hal-hal aneh, apalagi kalau lagi boncengan. Ayem kayak kuburan. Hahaha. Tapi sama Ato lebih ayem lagi sih.

Oh iya, Denden nih tipe cowok outdoor banget dan sudah hampir pro jadi atlet panjat tebing. Lihat aja gayanya di nih kalau udah di outdoor. Keren kan?



Buat Denden, terima kasih sudah menjadi teman, sahabat, saudara, dan (akan aku daulat jadi) kakak buat aku. Jangan bosen ngajarin aku SRT sama boulderan. Jangan bosen kalo aku recokin dan bawelin. Jangan bosen pokoknya, percayalah bahwa temanmu yang satu ini butuh teman ngobrol hahaha. Semoga lulus tepat waktu, atau mau lulus bareng aku? Hehehe. Baik-baik ya sama si eneng, semoga sampai pelaminan. Aamiin. Jangan lupa ajak aku ngetrip di Ciamis. Ditunggu.

NB: Mau doa apalagi, Den? Doa jadi ketum KMPA? Sip, didukung! Aamiin.

Regards,
Afrianti Eka Pratiwi

Purwokerto, 25 Januari 2016. 17:07.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

"My Green School" (Hortatory Exposition)