Tuesday, December 1, 2015

Hello, December!

Sumber: LINEDECO

Pagi selalu melukiskan wajahmu
Saat senyum mentari hidup di ufuk timur
Seperti kantuk yang lenyap tersapu embun

Kepadamu yang melipat lembar lama,
Silakan merapal doa
Tentang harimu, hidupmu, dan segalanya

Hari ini, aku terharu
Perihal debar yang dulu berkutat di hati
Kini masih ada
Entahlah, aku cuma tak bisa

Pada kotak yang sama di tahun lalu
Di tempat sama pula

Kini, berjalanlah sesuai inginmu
Sejauhnya, hingga kau selalu bahagia
Pun denganku.

Selamat datang di hidupmu yang baru.
Jangan patah semangat,


Dari aku yang mencintai kesederhanaamu.
Purwokerto, 17 Oktober 2015.

17 comments:

  1. setelah baca judul postingan diatas, saya baru sadar kalo ini udah bulan desember -____-

    ReplyDelete
  2. Keren puisinya sist. Desember memang punya cerita. Btway ikutkan aja nih sista karya kerennya di GA duniabiza.com temanya tentang Desember & me lho

    ReplyDelete
  3. Dari aku yang mencintai kesederhanaanmu.. Sadis....

    Keren puisinya Eka, gue dari kecil pengen banget bisa buat puisi yang mendayu-dayu gini. Tapi eh tapi... Guenya yang malah gagal terus. Sering gak nemu feelnya pas buat. Gak tau kenapa.

    Suwer, dalem bener puisinya. Merapal doa untuk dia yang sedang terusik kerinduan. (Sok belajar) :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Kak Heru. Terima kasih lho. Hehehe
      Ini mendayu-dayu ya kak? Kata orang2 sih puisiku itu terlalu galau. Aku sendiri juga nggak ngerti kenapa bikinnya yang setema kayak gini terus. Hahaha

      Aku juga masih dalam proses belajar. Temenku banyak yang lebih jago. Diksainya keren-keren. Semoga ini bisa menginspirasi ya kak. Selamat berpuisi!

      Delete
  4. hohooo mayanlah...mayaan baguuuss

    ReplyDelete
  5. wah selamat datang yang baru.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Selamat datang juga di blogku kak :)

      Delete
  6. desember dan hujan!
    kombinasi mesra untuk mengumpulkan kata,,
    keren puisinya, i like it

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih. Desember kebanyakan kenangan hahaha.
      Terima kasih sudah mampir kak :)

      Delete
  7. kotak yang sama, tempat yang sama, bulan yang sama.
    tak beranjak sama sekali

    ReplyDelete
  8. Ka Tiwi puisinya bagus. Ak bacanya harus dua kali baru dapet feelnya keren !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo bacanya harus dua kali baru dapet feel, namanya puisiku masih kurang bagus kak. Hahaha. Tapi terima kasih yaaa :D

      Delete