My Bestfriend: Adhitya Kusuma Ardana

Hello my good readers.

Tulisan ini gue tulis masih di tanggal 1 November. Ya, awal bulan November yang diliputi hujan gerimis. Awal bulan ini sebenarnya ada satu orang yang sedang berulang tahun. So, let’s say “happy birthday” to my bestfriend, Adhitya Kusuma Ardana. Then, karena dia lagi ulang tahun, gue mau bongkar-bongkar sedikit soal dia.

Sebelumnya bakalan gue kenalin dulu nih. Adhitya Kusuma Ardana ini biasa dipanggil Adit. Lahir di Banyumas, 1 November 1995. Iya, masih tuaan gue sih. Dan nggak nyangka juga gue malah bisa ada di kota kelahirannya dia. Hahaha. Sekarang ini Adit sedang menempuh hidup baru pendidikan di IPB, jurusan Ekonomi Studi Pembangunan. Basicnya sih IPA, tapi nyangkut juga di ekonomi. Nih yang mau lihat penampakannya Adit.

Adhitya Kusuma Ardana


Nah, awal gue kenal Adit ini adalah sewaktu masuk SMP. Ya, gimana enggak kenal dong, 3 tahun gue sekelas terus sama dia. Nomor absen juga deketan, ya mau nggak mau memang harus kenal. Well, sebenarnya siapa sih Adit buat gue? Pacar? Jelas bukan lah. Jadi ceritanya kita ini sohib alias sahabat karib, padahal mah… temen curhat doang. Hahaha. Eh tapi enggak deng, dia emang sahabat gue kok.

Jadi sebenarnya ada beberapa hal yang membuat kita dekat dan klop satu sama lain. Pertama, latar belakang budaya. Yup, background budaya Jawa bisa dibilang jadi salah satu faktor yang bikin obrolan kita nyambung. Mau ngomong pake bahasa Jawa kasar atau halus? Monggo. Kedua, we can talk anything. Kita kalo udah ngobrol itu bisa berjam-jam, sms-an, line, bbm, dan segala macemnya. Entah ngomongin apapun. Ketiga, kita nggak takut buat negledekin satu sama lain (menurut gue sih). Ya, pokoknya semua diomongin.

Gue kenal Adit mungkin dari sejak kelas 1 SMP, tapi sebenarnya kita akrab dan mengakrabkan diri sebagai sahabat itu waktu kelas 3 SMP. So, begini ceritanya. Sudah menjadi kebiasaan bahwa ketika ujian semester urutan tempat duduknya sesuai absen. Seperti biasa urutan duduknya selalu Adit-Adi-Gue, secara nama kita dari huruf A. Nah, waktu Ujian Nasional, gue pun seruangan sama Adit. Ya, belajar bareng lah kita, secara juga gue bisa dibilang jago matematika. Kalo sekarang sih nggak tau deh. Dari situlah kita juga banyak ngobrol. Praktikum juga sekelompok. Ya pokoknya deket lah.

Lulus dari SMP, kita berpisah sekolah. Wah, emang sedih banget sih rasanya. Padahal gue sendiri hampir mau masuk sekolah yang sama kayak Adit, tapi izin orangtua susah didapat, meskipun 2 tahun kemudian gue membenarkan perkataan orangtua gue. Hehehe. Tapi, walaupun beda sekolah dan terbentang jarak antara kita, komunikasi nggak pernah putus. Gue tetep curhat sama dia, dia pun sama.

Setelah lulus SMA pun kita beda kota, malah makin jauh. Tapi yaudahlah ya, mimpi harus tetap dikejar. Liburan semester kemarin kita hampir merencanakan trip ke Jogja bareng, and then gagal karena gue ngetrip duluan ke Argopuro dan setelahnya ada operasi mata. Alhasil dia doang pergi ke Jogja sama temen kuliahnya. Iya, gue ditinggal. -_- Katanya, “Kan elo yang ninggalin gue naik gunung. Elo sih naik gunung mulu demennya.” Oke skip!

Eits, tapi sebelumnya dia sempat mengunjungi gue di Purwokerto lho. Iya sih, tujuan utama dia memang mengunjungi Mbahnya di Sokaraja, tapi ya baguslah masih inget sama gue. Jadi tuh, malem itu dia nelpon gue, tapi nggak keangkat. Gue pikir sih paling mau curhat, soalnya biasanya gitu. Eh pas gue telpon balik, dia bilang, “Gue di pewete nih. Lu dimana?” Dan pas gue tanya kenapa dia nggak bilang-bilang kalo lagi ada di Pwt, dia cuma ngeles.

Besoknya kita ketemuan dan itu malem minggu. Kita berdua udah kayak anak hits pwt banget meskipun nongkrongnya di tempat yang mainstream, KFC. Ya, ngobrollah disitu soal banyak hal. Soal masa lalu, soal mantan(nya dia), soal gebetan gue, soal organisasi, soal jalan-jalan, dan lain-lain yang-gue-udah-lupa-kita-ngobrol-apaan-aja.

Karena Adit satu-satunya sahabat cowok yang gue punya dan sering gue sebut-sebut dimana-mana, anggota Klub Buku Indonesia pada mengira kalo gue sama Adit ini Friendzone. Ya ampun, sebutan itu memang lagi hits sih, tapi gue sama Adit mah enggak friendzone. Dan begini percakapan gue sama Adit ketika mereka bilang kita Friendzone.

Gue: Dit, masa kita dikira friendzone. 
Adit: Yaampun we, masa bosen amat kalo friendzone dari SMP. Hahaha. 
Gue: Yakali gue juga ogah friendzone-an sama elo, Dit. 

Bisa dilihat lah ya, Adit itu orangnya woles dan nggak baperan, makanya gue nyaman temenan sama dia dari SMP. Selain asik diajak ngobrol, dia juga suka nasehatin gue banyak hal. Dan sesungguhnya postingan ini gue tulis dalam rangka ulang tahun Adit yang ke-20. So, doa gue buat lo ni baca, Dit.

Adit, selamat ulang tahun. Semoga sukses, bahagia, sehat dunia akhirat. Semoga apa yang lo cita-citakan terwujud. Mau jadi apa ya waktu itu? Menteri kalo nggak salah. Kalo salah yaudah doa sendiri aja nanti gue aminin. Terus, jangan lupa solatnya. Jangan lupa kalo ada apa-apa cerita aja sama gue, pasti didengerin kalo gue lagi nggak sibuk. Hahaha. Btw, udah 20 tahun, udah tua. Jangan banyak gaya.

Intinya, tetep jadi sahabatnya gue paling ganteng dan kece ya. Semoga sih sampe nanti berumah tangga kita tetep sahabatan. Jangan bosen juga kalo gue suka cerita yang itu-itu lagi dan kebanyakan gebetan. Hahaha. Bingung kan lo gebetan gue banyak. :D

So, kapan kita kemana? Jalan-jalan lah… Biar ada foto bareng juga -_-

Nah, ini sedikit dari gue. Semoga nggak apa-apa deh ya. Maklumi aja, amatiran sih. :D



Purwokerto, 1 November 2015. 23:15.

Comments

  1. awal..sohib..temen..lama-lama..demen..
    semoga berjodoh....* loh kok?!
    hahaha....
    smoga persahabatan dan tempat curhatnya langgengya.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hqhaha aamiin persahabatannya langgeng. Wkwk :D
      Makasih mbaak.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

"My Green School" (Hortatory Exposition)