Thursday, June 19, 2014

Gomenasai.

Hello readers... Still awake?

Jadi pukul dua dini hari yang membuatku masih terjaga adalah tentang deadline. Iya, deadline menulis. Cuma bukan itu lagi yang aku permasalahkan, aku hanya sedang ingat seseorang. Dan kenapa judulnya "Gomenasai"? Dalam bahasa Jepang, itu artinya "Maaf".

Kali ini aku mau meminta maaf pada seseorang, yaitu pada seseorang yang sudah susah payah buat mengumpulkan teman-teman satu angkatan. Rasanya, kemarin itu bukan hari yang baik buat aku. Aku sendiri dilanda kebingungan dan harus memilih. Ketika tugasku di sana tak terlaksana, aku merasa kalo aku membuat sebuah kesalahan besar. Aku sendiri sadar kalo aku tuh belum ngasih kontribusi apapun buat acara kita.

Bukan dengan paksaan aku melakukannya, tapi kali ini aku emang dihadapkan sama dua tanggung jawab yang sulit banget. Mungkin lagi-lagi maaf itu emang gampang banget diucap, aku juga tau gimana kerja keras kalian (khusus buat yang kerja beneran ya, bukan cuma nampang), aku juga tau gimana susahnya kalian, sedangkan aku sendiri belum bisa berbuat apa-apa, cuma bantu sekadarnya. Padahal ini acara kita bersama.

Well, aku agak tersentil sama salah satu twit temen kita. Ya, bukannya menyalahkan, mungkin kalo aku di posisi dia pun aku bakal ngelakuin hal yang sama. Kalo kata Triana sih, "Bukan kesel secara pribadi, tapi kesel karena nggak ada tanggung jawabnya di sebuah kepanitiaan."

Jadi, aku secara pribadi minta maaf buat kalian yang merasa bahwa aku belum ngasih apapun di acara kita ini. Tapi insya Allah buat ke depannya bakal bisa bantuin kalian. :)

Purwokerto, 19 Juni 2014. 02:59.
Masih begadang!

4 comments: