Sunday, February 2, 2014

Love Letter #1: Sepotong Surat Usang

Dear My Glassesprince,

Aku mau cerita ya sama kamu, apa aja yang aku rasain selama setahun ini. Aku harap kamu nggak marah sama tulisanku ini. Aku cuma mau kasih tau aja kok meskipun kamu nggak minta. Maaf ya kalau kamu nggak suka sama ini. Tapi aku Cuma bisa ngunkapin lewat tulisan aja. Soalnya aku nggak punya keberanian buat ngomong sama kamu. Let’s go, hehehe… 

Kamu tau nggak apa reaksi aku pas pertama kali ketemu kamu? Kamu itu anak yang cerewet, bawel, dan aku rasa kamu suka caper alias cari perhatian sama kakak kelas. Mungkin kamu lagi adaptasi kali ya… Atau mungkin kamu emang begitu dari dulu? Oke nggak apa-apa. Itu bukan sesuatu hal yang buruk kok.

Kamu pasti nggak tau kan, kalau aku tuh sering banget merhatiin kamu? Dari mulai cari tau nama kamu, asal sekolah kamu, rumah kamu, temen-temen kamu, kesukaan kamu, dan yang terakhir aku dapetin nomer HP kamu dari sohib sekaligus tetangga kamu. Dia sekarang jadi temen baik aku juga loh ^^.

Pertama kali aku ngerasain sesuatu yang beda sama kamu itu pas kita lagi upacara. Kamu berdiri di sebelah kanan aku. Sejak saat itu aku terus cari tau tentang kamu,mulai deketin kamu. Terlebih pas aku udah dapet nomer kamu, langsung deh aku sms. Meskipun awalnya iseng dan kurang berkesan apa-apa karena kamu nggak bales sms. Selanjutnya, aku sering sms kamu tapi kamu nggak pernah bales. Aku cukup kecewa soal itu. Tapi aku pantang menyerah.

Oh iya, kamu inget nggak pas aku sering ngomongin seseorang dengan sebutan “My Glassesprince” bareng temen-temen dan kamu juga? Aku rasa kamu udah sadar sejak aku bacain puisi itu di depan kelas. Karena cuma kamu satu-satunya cowok yang pake kacamata waktu itu. Tadinya aku nggak mau baca puisi itu, soalnya aku takut kamu bakal ngejauh kalo yang aku maksud itu kamu. Tapi aku nekat, demi tersampaikannya maksud hatiku. 

Dan ternyata kamu cuek banget. Ya, aku nggak mempermasalahkan itu. Karena tanpa kamu tau siapa “My Glassesprince”, itu bakal bikin aku lebih deket lagi sama kamu.

Finally, kamu tau juga siapa orang yang aku suka. Aku ketakutan banget loh pas tau kabar itu. Cuma satu yang aku takutin, AKU TAKUT KAMU MENJAUH. Ternyata pikiran aku itu nggak bener. Kamu masih tetep mau temenan sama aku, meskipun nggak sedeket dulu.

Setelah tahun baru itu ternyata banyak yang berubah ya? Aku ngerasa kamu itu pergi diam-diam. Perlahan menjauh. Mungkin emang aku yang salah mengartikan kebaikan kamu. Aku terlalu banyak berharap ya… hehe.., Maaf ya… Ada satu hal loh yang bener-bener bikin aku kaget. Aku baru tau ternyata kamu suka sama dia. Pas aku tanya barulah kamu jujur. Sebenernya kalau kamu jujur dari dulu, aku nggak masalah. Lagian siapa aku? Aku kan nggak bisa melarang kamu untuk deket sama siapapun. AKu cuma pengen tau siapa orang yang kamu suka itu.

Aku juga seneng banget loh pas kamu cerita sama aku tentang dia. Serasa ada pelangi sekeliling aku, meskipun sebelumnya ada hujan dan geledek yang besar. Tapi pelangi itu udah cukup indah buat aku. Apalagi pas baca sms kamu yang kayanya semangat banget nyeritain dia. Aku sendiri malah senyum-senyum bacanya^^.

Pernah sekali waktu aku sedih pas baca cerita kamu tentang dia. Kamu udah mau menyerah, tapi aku berusaha bikin kamu semangat lagi. Cuma aku nggak tau gimana kamu waktu itu, apa saranku berhasil atau nggak. Yang jelas kamu itu emang tegar, nggak pernah terlihat sedih sedikitpun di depan temen-temenmu. Makanya aku juga pengen bisa kayak kamu itu. Dan secara nggak langsung kamu udah ngajarin aku gimana caranya untuk tegar dan dewasa, serta berdo’a dan bersyukur terus sama Allah.

Kamu mungkin benci sama aku, karena aku selalu pengen tau kehidupan kamu. Tapi aku emang ngerasa hidup kamu itu sebagian dari hidup aku yang sekarang. Sesuatu yang kamu anggap nggak penting, itu jadi penting buat aku. Waktu kamu marah sama aku, aku bener-bener kesel sama kamu. Tapi ternyata kamu emang baik, kamu pengen aku itu jadi temen yang baik. Dan aku hargai itu. Aku bahagia ternyata aku nggak salah menyayangi kamu. Sekali lagi aku minta maaf sama kamu… Aku nggak mau ganggu kamu lagi. Tapi aku mau kamu tau, aku tetep sayang sama kamu, meskipun kamu nggak pernah melihat aku ada disini. Satu tahun emang bukan waktu yang lama kalau dibanding cinta kamu ke dia. Kamu berjuang untuk dia, aku berjuang untuk kamu. I Love You, You Love Her…

With love

Your Friends

No comments:

Post a Comment